Hutan beriklim sedang: karakteristik, lokasi, flora, fauna, iklim

Hutan beriklim adalah hutan yang sangat beragam, terletak di zona beriklim planet Bumi. Hutan-hutan ini memiliki iklim lembab, sering hujan, angin kencang, pepohonan dan padang rumput yang khas.

Di hutan beriklim sedang ada dominasi pohon gugur dan / atau jenis pohon jarum. Konifer juga disebut evergreen karena mereka tidak kehilangan daunnya setiap tahun, seperti yang gugur.

Hutan beriklim dianggap relatif memiliki keanekaragaman hayati dan kompleks secara struktural karena keanekaragaman flora yang ada dan yang menopang fauna lokal, seringkali dengan spesies lokal eksklusif (endemik). Sebagai contoh, hutan-hutan ini cenderung memiliki keanekaragaman terbesar dari beberapa serangga, setelah daerah tropis.

Di hutan Amerika Utara dan Asia ada keanekaragaman tanaman yang sangat luas, tidak seperti hutan Eropa, di mana keanekaragaman relatif kurang.

Beberapa hewan dari hutan sedang menahan suhu rendah selama musim dingin dengan hibernasi, sementara yang lain bermigrasi ke daerah dengan suhu lebih rendah.

Bioma hutan beriklim sedang adalah salah satu yang paling diintervensi oleh pemukiman dan aktivitas manusia di planet kita. Sebagian besar pohon di hutan-hutan ini telah (dan terus ditebang) untuk digunakan dalam konstruksi perumahan atau digunakan sebagai kayu bakar untuk keperluan rumah tangga.

Pohon-pohon dari hutan subtropis juga telah ditebang untuk menggunakan lahan mereka untuk kegiatan pertanian.

Untuk semua hal di atas, hutan beriklim sedang saat ini merupakan bioma dalam bahaya menghilang di seluruh dunia.

Karakteristik umum

Hutan beriklim sedang dapat diklasifikasikan menurut vegetasinya, yang dikondisikan pada gilirannya oleh iklim dan bantuan lokal.

Menurut vegetasi saat ini, hutan subtropis dapat diklasifikasikan sebagai:

  • Hutan beriklim sedang dari kayu keras (dibagi menurut iklim yang mendominasi hutan gugur beriklim sedang, hutan Mediterania, hutan beriklim lembab dan hutan pegunungan).
  • Hutan konifer beriklim sedang (dengan daun hijau).
  • Hutan campuran (dengan spesies daun cemara dan konifera kayu keras).

Klasifikasi lain biasanya mempertimbangkan tipe baru hutan beriklim yang dijelaskan di Amerika Selatan, seperti:

Hutan kayu keras

Dengan dominasi angiospermae, atau hutan campuran, tempat angiospermae dan gimnospermaum hidup berdampingan.

Ini memiliki iklim sedang dengan distribusi curah hujan reguler sepanjang tahun (curah hujan tahunan antara 600 dan 1500 mm), dan musim kemarau juga dapat terjadi, seperti halnya di Asia Timur dan di daerah dengan iklim Mediterania.

Ini memiliki suhu sedang, dengan pengecualian hutan kayu keras yang terletak di Rusia, di mana pada musim dingin suhunya sangat rendah.

Hutan jenis konifera

Ditandai oleh ketinggiannya dan keberadaan gymnospermae atau tumbuhan runjung, seperti pohon pinus, yang menumpuk lapisan daun dengan sisik atau apa yang disebut jarum di tanah. Jarumnya sangat khusus dan memiliki bentuk memanjang, seperti jarum.

Anda juga dapat menemukan pohon cemara, pohon aras, cemara, di antara jenis tumbuhan runjung lainnya seperti kayu merah.

Strukturnya terdiri dari lapisan bawah tumbuhan bawah dan lapisan tinggi yang merupakan kanopi, dan mungkin ada lapisan semak peralihan lainnya.

Hutan-hutan ini ditemukan di Selandia Baru, di Tasmania, di Kaukasus, Eropa timur laut dan wilayah pesisir Samudra Atlantik, di selatan Jepang, barat daya Amerika Selatan (di Chili dan Argentina) dan di Utara benua Amerika, di pantai Samudra Pasifik.

Hutan Valdivian (atau hutan sedang dari tipe Valdivian)

Ini adalah hutan berbagai strata, yang muncul di iklim laut beriklim sedang dan hujan. Di hutan ini ada dominasi laurifoli angiospermae hijau (dengan daun lebar dan cerah).

Di antara spesies yang ditemukan di hutan-hutan ini, kita dapat menyebutkan hazel, coihue, luma, tineo, murta dan arrayan.

Di antara fauna yang khas, kita menemukan burung beo choroy, puma, angsa berleher panjang, monyet gunung, dan lainnya.

Hutan Valdivian terletak di Amerika Selatan, selatan Chili, dan barat daya Argentina. Dengan luas 248.100 km2 terisolasi secara geografis, ia memiliki sejumlah besar spesies unik di dunia (endemik).

Hutan mediterania

Ini memiliki kekeringan musim panas dan vegetasi khas xerophilous, dengan spesies kayu dan berduri di tumbuhan bawah, seperti misalnya alardieno, damar wangi, rosemary, thyme, sabina, antara lain.

Hutan Mediterania memiliki iklim yang ditandai dengan musim panas yang relatif kering, musim gugur dan musim semi dengan curah hujan yang sering dan musim dingin yang sejuk.

Mereka ditemukan di daerah yang berbatasan dengan Laut Mediterania (Eropa, dekat timur dan Afrika Utara). Mereka juga ditemukan di daerah Mediterania lainnya di planet ini, seperti Alta dan Baja California, Afrika Selatan, Australia selatan, dan Amerika Selatan, di Chili tengah.

Iklim hutan sedang

Hutan beriklim dunia sangat bervariasi, dan umumnya terletak di jalur di mana massa udara kutub bertabrakan dengan massa udara tropis. Dimungkinkan untuk mengusulkan karakteristik umum mengenai iklim yang berlaku di ekosistem mereka yang berbeda:

Pola musiman

Hutan-hutan ini memiliki pola musim panas yang ditandai dengan musim panas yang hangat dan musim dingin yang basah dengan salju, terutama di hutan-hutan yang terletak di utara.

Curah hujan dan kelembaban relatif

Mereka dicirikan oleh curah hujan yang melimpah, yaitu sejumlah besar curah hujan (rata-rata tahunan 500-2000 mm), yang terdistribusi secara seragam sepanjang tahun. Mereka memiliki kelembaban relatif permanen antara 60 hingga 80%.

Suhu tahunan rata-rata

Suhu tahunan rata-rata hutan beriklim sedang dan berosilasi antara -30 hingga 30 ° C, umumnya tanpa turun ke 0 ° C, kecuali di lintang tertinggi.

Pemanasan global

Sebagai akibat dari pemanasan global, telah diperlihatkan bahwa bioma hutan beriklim tumpang tindih dengan bioma tetangga mereka yang terletak lebih jauh ke utara, yang merupakan bioma taiga.

Hutan beriklim sedang dekat dengan Ekuador

Semakin dekat hutan beriklim sedang dengan Ekuador, musim panas cenderung lebih hangat, dan di musim dingin, salju harian dapat terjadi, mencapai suhu di bawah 0 ° C.

Di hutan beriklim dekat Ekuador, ada insiden radiasi matahari yang lebih tinggi, oleh karena itu lebih banyak air diuapkan melalui vegetasi (oleh evapotranspirasi). Berkat fakta bahwa curah hujan tahunan sangat tinggi dan sering, hutan beriklim terpelihara di daerah ini.

Tanah

Hutan beriklim sedang biasanya terdiri dari tanah cokelat dan berlumpur. Ini adalah tanah yang dalam dan terstruktur dengan baik, dengan cakrawala A yang memiliki bahan organik berlimpah dalam bentuk lapisan humus, yang terbentuk dengan serasah daun musim panas dan sisa-sisa tanaman lainnya.

Mereka memiliki warna coklat tua dan tanah yang sangat subur. Selain itu, tanah ini sedikit asam, dengan adanya oksida besi yang menghasilkan lapisan kemerahan internal.

Lokasi global

Ada empat zona di planet ini di mana hutan beriklim telah dikembangkan, semuanya dengan karakteristik tertentu, sehingga tidak mirip satu sama lain. Zona-zona ini adalah sebagai berikut:

Belahan Utara

Hutan beriklim terletak di belahan bumi utara:

  • Utara Amerika Serikat dan Kanada.
  • Di Eropa tengah dan barat.
  • Timur Rusia.
  • Di sebelah utara Rusia dan di Skandinavia (di mana merupakan bioma hutan beriklim paling luas di dunia, dengan perpanjangan tiga juta kilometer persegi).
  • Di bagian Cina dan Jepang (Asia Barat).

Belahan Selatan

Di belahan bumi selatan, hutan beriklim sedang ditemukan di:

  • Tepi selatan (terletak selatan) Amerika Selatan. Meskipun sebagian besar sudah ditebang untuk penggunaan kayunya dan tanahnya untuk keperluan pertanian.
  • Selandia Baru

Flora

Perubahan musiman

Flora hutan beriklim sedang menghadirkan perubahan musim yang sangat terkenal.

Ini terdiri dari pohon-pohon yang kehilangan daunnya selama setiap musim gugur (gugur) dan hijau di musim semi, serta tumbuhan runjung (pinus), liana dan tumbuhan. Pekarangannya tidak terlalu padat, melainkan terbuka dan biasanya menyajikan pakis berlimpah.

Keanekaragaman

Ada keanekaragaman flora yang lebih besar di hutan utara dan Asia, daripada di hutan Eropa dan Amerika Selatan.

Pohon

Di antara keluarga pohon khas hutan beriklim sedang, adalah keluarga Fagaceae, Aceraceae, Betulaceae, Pinaceae dan Junglandaceae. Sebagian besar memiliki daun tipis dan sedang.

Lapisan bawah pada hutan beriklim sedang biasanya tidak terlalu padat, melainkan terbuka dalam kasus hutan beech dan sedikit kurang terbuka dalam kasus hutan oak.

Hayales atau beech

Secara umum ada beech atau beech, yang merupakan hutan dari pohon gugur Fagus sp ( F. sylvatica di Eropa, F. grandifolia dan F. mexicana di Amerika) atau beech umum, dari keluarga fagáceas. Tinggi pohon ini bisa mencapai 35 hingga 40 meter.

Kebun ek

Di hutan beriklim sedang ada juga pohon oak atau oak, dengan berbagai pohon milik genus Quercus, asli dari belahan bumi utara dan mencapai usia 200 hingga 1600 tahun.

Di Semenanjung Iberia, misalnya, pohon ek Quercus rubra, Q. faginea, Q. robur (oak umum) , Q. humilis, Q. pirenaica (yang paling tersebar luas) dan Q. petraea ( Sessile oak) ditemukan. ).

Hutan campuran

Hutan beriklim campuran terdiri dari varietas pohon, seperti pohon berangan (setinggi 35 meter), maple, poplar, pohon linden, serbales dan birch.

Di selatan ada banyak pohon cemara yang memiliki daun lebar, semak belukar dan tumbuh-tumbuhan yang mekar di musim semi, memberi makan serangga penyerbuk.

Semak-semak

Di antara keluarga semak dominan di hutan beriklim sedang, adalah Ericaceae dan Rosaceae.

Herbal

Di antara keluarga herbal adalah Umbelliferae, Compositae, Caryophyllaceae, Cruciferae, Labiatae dan Ranunculaceae.

Ada juga tanaman geofilik dari struktur herba, dengan pertumbuhan cepat di musim semi, yang mengadopsi metabolisme tidak aktif di musim dingin, hanya menyimpan reservoir bawah tanah, seperti umbi, rimpang atau umbi.

Biji

Produksi benih di hutan subtropis terjadi secara simultan dan bervariasi setiap tahun.

Berbunga

Pada tahap tertentu tahun ini, berbunga dan berbuah terjadi di hutan beriklim sedang. Tahap ini umumnya terjadi pada bulan Mei, berkat kondisi iklim yang ada.

Satwa liar

Dampak aktivitas manusia

Banyak spesies hewan asli hutan sedang telah diungsikan oleh aktivitas manusia setempat. Banyak hewan lain dalam bahaya kepunahan, seperti serigala, kucing liar, beruang, babi hutan, rusa, asrama, gagak dan bebek, antara lain.

Spesies yang masih bertahan hidup di hutan-hutan ini menghadirkan adaptasi musiman dan umumnya kebiasaan malam hari.

Beberapa spesies hewan kecil

Anda dapat menemukan berbagai jenis salamander (termasuk beberapa spesies endemik, yaitu unik di dunia), ular kecil, reptil dari jenis kura-kura dan kadal, beberapa spesies serangga dan cacing. Hewan-hewan ini terletak di antara rumput, tanah dan serasah daun hutan sedang.

Burung

Di antara berbagai burung yang ada di hutan beriklim sedang, ada burung-burung dari ordo passerine, yang berisi lebih dari setengah burung yang dikenal, dengan beragam adaptasi terhadap lingkungan.

Kelompok burung yang beraneka ragam ini termasuk makanan yang mungkin didasarkan pada buah-buahan (frugivora) atau serangga (insektivora).

Hibernasi dan migrasi

Hewan-hewan yang tetap di hutan beriklim sedang selama musim dingin, menghadapi suhu rendah dan kondisi buruk ketersediaan makanan yang sedikit.

Namun, beberapa burung, kelelawar dan mamalia lain, menolak kondisi seperti memasuki hibernasi, keadaan lesu dengan tingkat metabolisme rendah yang memungkinkan penghematan energi tubuh maksimum.

Asrama, berang-berang, dan beruang adalah contoh mamalia yang berhibernasi di musim dingin.

Hewan lain dapat bermigrasi ke daerah dengan kondisi iklim yang lebih baik dan ketersediaan nutrisi yang lebih besar, dan kemudian kembali ke tempat asal, ketika musim dingin telah berlalu.

Mamalia

Di antara mamalia hutan beriklim sedang, ditemukan spesies herbivora seperti berang-berang dan rusa.

Ada juga hewan omnivora seperti beruang, babi hutan, asrama, musang, rusa, beberapa spesies hewan pengerat, tupai (yang memakan kacang-kacangan), tahi lalat dan kelelawar. Sebagian besar kelelawar menghindari musim dingin, bermigrasi ke selatan, seperti halnya banyak burung.

Mamalia dengan makanan karnivora yang paling umum di hutan beriklim sedang adalah serigala, rubah, dan kucing liar (spesies yang terancam punah).

Beberapa contoh hutan sedang

Di antara berbagai contoh yang dapat kita sebutkan tentang jenis hutan di planet ini, adalah sebagai berikut:

Eropa

Di Eropa salah satu dari banyak contoh hutan beriklim adalah Hutan Hitam Jerman ( Schwarzwald ), yang terletak di negara bagian Baden-Württemberg. Hutan bergunung-gunung ini didasari oleh hutan lebat berupa cemara, pakis, dan dedaleras.

Amerika Selatan

Di Amerika Selatan adalah hutan beriklim di Andes selatan dan hutan Patagonia.

Hutan beriklim AndesaAustrales adalah cagar biosfer Chili, yang menyatukan beberapa taman nasional dengan jumlah flora dan fauna yang tinggi. Hutan ini khususnya, terdiri dari sisa-sisa hutan yang berharga yang tidak diintervensi oleh manusia.

Hutan beriklim Patagonia memiliki ribuan spesies tanaman dan hewan, di hutan primer yang iklimnya lembab, dengan variasi suhu tahunan. Terletak antara Argentina barat daya dan Chili selatan.

Hutan beriklim sedang di Meksiko

Hutan beriklim Meksiko terletak di daerah pegunungan yang beriklim sedang, yaitu dapat berosilasi antara -3 ° C dan 18 ° C tergantung pada musim tahun (Romero, 2015).

Flora hutan beriklim Meksiko mengandung 50% spesies pinus yang ada di dunia dan sepertiga dari spesies pohon ek, untuk total 50 spesies pohon pinus dan 200 pohon ek.

Di sisi lain, diperkirakan bahwa selain tumbuhan runjung, lebih dari 7.000 jenis tanaman, juga mendiami jenis ekosistem ini. Semua ini memberi hutan Meksiko yang beriklim dengan kondisi selalu hijau (HDZ, 2012).

Di antara spesies hewan yang dapat dengan mudah ditemukan di wilayah negara ini adalah rusa ekor putih, lynx, armadillo, rakun, berbagai jenis ular, burung (termasuk beberapa migran), serangga, dan mamalia.

Semua spesies ini ada berkat kekayaan bahan organik yang ditemukan di tanah hutan sedang (CONABIO, 2017).

-Lokasi Hutan Beriklim Meksiko

Hutan Meksiko yang beriklim sedang terletak terutama di selatan negara itu, dekat wilayah Baja California, di Sierra Norte de Oaxaca, poros Neovolcánico, di selatan Chiapas dan di Sierras Madre Oriental dan Occidental.

Dengan cara ini, tipe hutan ini menempati sekitar 3.233 km2, yaitu lebih dari 15% wilayah negara.

Ketinggian maksimum di mana hutan-hutan ini dapat ditemukan adalah antara 2.000 dan 3.400 meter di atas permukaan laut (mdpl).

-Lakukan iklim

Dalam kasus hutan beriklim Meksiko, iklim berosilasi antara 12 ° C dan 23 ° C sepanjang tahun (Biodiversidad, 2017).

Namun, kemungkinan suhu mencapai nol derajat selama musim dingin. Di sisi lain, ekosistem ini menghadirkan curah hujan tahunan yang mencapai 1000 mm.

Kondisi iklim ini menjadikan jenis hutan ini tempat yang ideal untuk perkembangbiakan banyak spesies tanaman dan hewan.

-Flora

Hutan Meksiko yang beriklim sedang memiliki beragam spesies tanaman. Di antara mereka yang paling representatif adalah pinus dan pohon ek.

Cemara

Hutan Meksiko yang beriklim sedang mengandung 50% dari spesies pinus yang ada di dunia (25 dari 50 spesies) (Forestales, 1976). Beberapa yang paling umum yang dapat ditemukan dalam tipe hutan ini adalah sebagai berikut:

  • Acahuite (Pinus ayacahuite)
  • Hortiguillo (Pinus lawsoni)
  • Ocote Putih (Pinus montezumae)
  • Ocote Cina (Pinus oocarpa)
  • Ocote colorado (Pinus patula)
  • Ocote pardo (Pinus hartwegii)
  • Pinus cedron (Pinus pringlei)
  • Pinus chimonque (Pinus leiophylla)
  • Pinus cina (pinus teocote)
  • Pinus lurus (Pinus pseudostrobus)
  • Gila pinus (Pinus cembroides)

Encino

Hutan Meksiko yang beriklim sedang mengandung sepertiga dari spesies pohon ek yang dapat ditemukan di dunia (200 dari 600). Beberapa yang paling umum yang dapat ditemukan dalam tipe hutan ini adalah sebagai berikut:

  • Encino barcino (Quercus magnoliifolia)
  • White oak (Quercus candicans)
  • Encino colorado (Quercus castanea)
  • Sendok encino (Quercus urbanii)
  • Encino laurelillo (Quercus laurina)
  • Encino prieto (Quercus laeta, Quercus glaucoides)
  • Encino quebracho (Quercus rugosa)
  • Red oak (Quercus scytophylla)
  • Encino tesmilillo (Quercus crassipes)
  • Escobillo (Quercus mexicana)
  • Ek (Quercus crassifolia)

Spesies lain

Di antara berbagai jenis spesies tanaman yang juga dapat ditemukan dalam ekosistem ini adalah spesies pohon berikut:

  • Fir (Abies religiosa)
  • Ayarin (Pseudotsuga menziesii)
  • Jaboncillo (Clethra mexicana)
  • Madroño (Arbutus xalapensis)
  • Pinabete (Abies duranguensis)
  • Saucillo (Salix paradoxa).
  • Táscate (Juniperus deppeana)
  • Tepozán (Buddleja americana)

Dimungkinkan juga untuk menemukan semak kecil dan tumbuh-tumbuhan dari spesies berikut:

  • Abrojo (Acaena elongata)
  • Alfalfilla (Lupinus montanus)
  • Arrayán (Gaultheria acuminata)
  • Rambut malaikat (Calliandra grandiflora)
  • Cantaritos (Penstemon spp.)
  • Capulincillo (Miconia hemenostigma)
  • Ketumbar ketumbar (Asplenium monanthes)
  • Pakis (Dryopteris spp.)
  • Rumput Carranza (Alchemilla pectinata)
  • Rumput stroke (Oenothera speciosa)
  • Rumput katak (Eryngium sp.)
  • Rumput manis (Stevia lucida)
  • Jara (Baccharis heterophylla)
  • Laurel (Litsea glaucescens)
  • Lentrisco (Rhus virens)
  • Manzanita (Acrtostaphylos pungens)
  • Najicoli (Lamourouxia viscosa)
  • Bighorn Nanchillo (Vismia camparaguey)
  • Rosewood (Bejaria aestuans)
  • Teh gunung (Satureja macrostema)
  • Tlaxistle (Amelanchier denticulata)

Ada kemungkinan bahwa beberapa anggrek dan bromeliad tumbuh di hutan, melekat pada pinus atau pohon ek, terutama di tempat-tempat yang memiliki persentase kelembaban yang lebih tinggi.

Di sisi lain, banyak spesies jamur juga tumbuh di hutan ini, seperti yang berikut:

  • Duraznillo (Cantharellus cibarius)
  • Jamur Cemita (Boletus edulis)
  • Jamur domba (Russula brevipes)
  • Jamur kuning telur (Amanita caesarea)
  • Flycatcher (Amanita muscaria)

-Funa

Hutan Meksiko yang beriklim sedang memiliki fauna yang beragam, kaya akan mamalia, reptil, amfibi, burung, dan serangga. Di bawah, Anda dapat melihat beberapa spesies ini:

Mamalia

  • Tupai abu-abu (Sciurus aureogaster) dan coati Utara (Nasua narica)
  • Tupai Terbang (Glaucomys volans)
  • Armadillo (Dasypus novemcinctus)
  • Serrano kelinci (Sylvilagus floridanus),
  • Lynx (Lynx rufus)
  • Raccoon (Procyon lotor)
  • Puma (Puma concolor)
  • Tlacuache (Didelphis virginiana)
  • Rusa Ekor Putih (Odocoileus virginianus)
  • Rubah abu-abu (Urocyon cinereoargenteus)

Reptil

  • Rattlesnake (Crotalus basiliscus)
  • Ular ekor hitam (Crotalus molossus)
  • Vibora transvolcanic rattlesnake (Crotalus triseriatus

Burung

  • Elang emas (Aquila chrysaetos)
  • Elang ekor merah (Buteo jamaicensis)
  • Azulejo garganta azul (Sialia mexicana)
  • Pelatuk Acorn (Melanerpes formicivorus)
  • Pelatuk yang lebih besar (Picoides villosus)
  • American Kestrel (Falco sparverius)
  • Chip (Setophaga spp.)
  • Clarin Goldfinch (Myadestes occidentalis)
  • Burung Kolibri yang Terkulai Ruby (Archilochus colubris)
  • Elang berdada merah (Accipiter striatus)
  • Bel merah (Selasphorus rufus)

Serangga

  • Kupu-kupu raja (Danaus plexippus)
  • Kumbang dari genus Plusiotis
  • Pintito de Tocumbo (Chapalichthys pardalis)
  • Picote tequila (Zoogoneticus tequila)
  • Picote (Zoogoneticus quitzeoensis)
  • Bidikan Zacapu (Allotoca zacapuensis)
  • Dicat (Xenotoca variata)
  • Chegua (Alloophorus robustus)
  • Mexcalpinques (Godeidae)

-Jenis hutan sedang di Meksiko

Di Meksiko ada dua jenis hutan beriklim sedang, yang dikenal sebagai beriklim sedang dan campuran.

Hutan beriklim Laurifolio

Jenis hutan ini juga dikenal sebagai hutan beriklim lembab, gunung mesofilik atau hutan awan. Hal ini ditandai dengan berada di ketinggian antara 1.400 dan 2.600 meter di atas permukaan laut, di tempat-tempat dekat laut dan dengan curah hujan yang didistribusikan sepanjang tahun.

Suhu rata-rata di hutan-hutan ini berkisar antara 8, 5 dan 23 ° C, meskipun selama musim dingin suhunya bisa turun drastis dan di bawah 0 ° C.

Di sisi lain, mereka menghadirkan angin lembab di lereng dekat laut (barloventos), awan rendah atau kabut hampir secara permanen dan kelembaban atmosfer yang tinggi sepanjang hari sepanjang tahun.

Spesies tanaman yang paling umum ditemukan dalam tipe hutan sedang ini adalah pakis pohon dan tanaman epifit.

Ini adalah jenis hutan yang menampung berbagai spesies tanaman. Ini memiliki pohon di tingkat yang berbeda, yang selama ribuan tahun telah berfungsi sebagai perlindungan bagi banyak bentuk kehidupan, melindungi mereka dari perubahan iklim.

Sekitar setengah dari spesies pohon hutan sedang kehilangan daunnya pada suatu waktu sepanjang tahun. Juga, mereka biasanya spesies yang cocok untuk bereproduksi dan hidup di tanah dengan tanah masam.

Mereka adalah lingkungan yang ideal untuk penanaman kopi berkualitas baik, yang dikenal sebagai "kopi tinggi". Mereka memungkinkan konservasi keanekaragaman hayati dan menghasilkan sejumlah besar bahan organik, yang memungkinkan untuk melestarikan siklus air mineral dan beberapa gas.

Di Meksiko mereka menempati tepat 1% dari wilayah negara itu, terutama di Sierra Madre del Sur, Sierra Norte de Chiapas dan Sierra Madre Oriental.

Jenis hutan ini tergantung pada produksi kayu bakar, serat alami, induk, obat-obatan, dan beberapa makanan (Biodiversity, 2017).

Hutan campuran

Juga dikenal sebagai hutan pinus, jenis hutan beriklim ini dapat ditemukan di Sumbu Neovolcanic, dan Sierras Madre del Sur, Oriental dan Occidental. Mereka meluas ke wilayah barat daya Amerika Serikat dan utara Nikaragua.

Mereka disebut hutan beriklim sedang untuk mereka yang terdiri dari pohon ek (pohon berdaun lebar) dan tumbuhan runjung (pinus). Beberapa pohon ini gugur, yaitu, mereka kehilangan daunnya selama beberapa musim dalam setahun; dan yang lainnya abadi, yaitu, mereka tidak pernah menumpahkan daunnya.

Kombinasi spesies pohon ini memungkinkan lantai hutan berperilaku seperti spons, dan mempertahankan tingkat kelembaban yang sangat tinggi sepanjang tahun.

Hutan campuran beriklim ini terletak pada ketinggian perkiraan antara 2.200 dan 3.000 meter di atas permukaan laut. Mereka memiliki jumlah curah hujan yang lebih tinggi di musim panas, dan iklim yang lebih kering di musim dingin.

Di bagian-bagian tertinggi hutan ini, konifer setinggi 25 meter dapat ditemukan. Sebaliknya, di bagian bawah adalah hal biasa menemukan pohon ek dengan ketinggian maksimum 7 meter.

Hutan campuran beriklim sedang penting untuk menangkap air, mencegah banjir di daerah sekitarnya. Ini juga berkontribusi pada proses pemurnian udara dan vegetasinya sangat penting untuk konservasi berbagai spesies hewan (Karina, 2008).