15 Karakteristik Pengusaha Paling Penting

Karakteristik wirausahawan adalah inisiatif, proaktif, kepemimpinan, pikiran terbuka, ketidaksesuaian, ambisi, kreativitas, dan kemampuan untuk menyelesaikan masalah.

Kewirausahaan adalah fenomena yang merupakan urutan hari. Dalam dunia yang tidak stabil dan penuh krisis di mana kita menemukan diri kita saat ini, banyak orang menemukan dalam wirausaha alternatif untuk kurangnya kesempatan kerja.

Kewirausahaan adalah sesuatu yang kompleks yang telah dipelajari selama bertahun-tahun di berbagai bidang.

Meskipun ia bukan sosok baru, ia menonjol sebagai sosok yang sangat relevan di masa-masa ini, mengingat bahwa wirausahawan dapat menyumbangkan ide-ide baru dan menunjukkan dirinya sebagai agen perubahan dalam situasi saat ini.

Apa artinya "menjadi wirausaha"?

Bahkan hari ini, definisi pasti tentang apa artinya menjadi seorang pengusaha terus dibahas.

Sifatnya beragam dan teoretikus masih belum menemukan definisi yang tepat. Diketahui bahwa seorang wirausahawan benar-benar berbeda dari yang lain, yang telah menyebabkan masalah ketika apa yang dimaksudkan adalah untuk mendefinisikannya dan menemukan karakteristiknya.

Konsep wirausaha berasal dari bahasa Latin "in, en and prendere", yang berarti "ambil atau ambil".

Beberapa definisi telah dikonsolidasikan dan membantu kami mendefinisikan apa itu kewirausahaan.

Dalam kamus itu sendiri, tindakan melakukan didefinisikan sebagai "melakukan dan memulai pekerjaan, bisnis, komitmen atau perusahaan, terutama jika mereka mengandung kesulitan atau bahaya".

Definisi wirausahawan menggambarkan seseorang yang melakukan tindakan sulit atau berbahaya dengan resolusi.

Kami juga dapat menemukan definisi lain yang merujuk pada orang yang memiliki inisiatif dan keputusan untuk memulai bisnis.

Yang lain, lebih lengkap, merujuk pada orang yang mampu merasakan peluang produksi atau layanan dan yang, sebelum itu, secara bebas dan mandiri merumuskan keputusan untuk mendapatkan dan menetapkan sumber daya untuk memulai bisnis.

Selain itu, wirausahawan menciptakan nilai tambahan dalam apa yang dia lakukan, menciptakan nilai bagi ekonomi, menghasilkan pekerjaan untuknya dan kadang-kadang untuk orang lain.

Dalam proses kreatif ini, wirausahawan menginvestasikan uang, waktu dan pengetahuan, berpartisipasi pada saat memulai dan mengoperasikan bisnis dan mempertaruhkan sumber daya yang dimilikinya dan prestise mencari ganjaran.

Untuk semua ini, ketika kita berbicara tentang "menjadi pengusaha", kita berbicara tentang seseorang yang memulai bisnis. Namun, aspek-aspeknya jauh melampaui itu.

Pengusaha memiliki atribut psikologis dan pribadi yang mengidentifikasi mereka dan mengkarakterisasi mereka sebagai agen khusus di pasar tenaga kerja. Dan mereka memiliki beberapa perbedaan dengan "wirausahawan biasa".

Jenis wirausaha

Pengusaha telah diklasifikasikan melalui kriteria yang berbeda. Untuk sebuah danau, beberapa penulis mengklasifikasikan mereka berdasarkan tingkat inovasi. Dengan demikian, mereka membedakan:

a) Inovator : mereka yang menciptakan atau meningkatkan produk, proses atau sistem dan yang memiliki pendidikan dan pengalaman yang berfokus pada aspek teknis.

b) Administrator : yang memiliki perusahaan besar.

Penulis lain, seperti Smith (1967) memanfaatkan tingkat formatif orang tersebut dan mengidentifikasi dua kategori:

a) Pengrajin : mereka dicirikan oleh pendidikan dan pelatihan teknis serta pengalaman yang terbatas. Selain itu, ia adalah orang yang tidak ramah, pemilik bisnis kecil dan yang bekerja keras tetapi memiliki sedikit perencanaan.

b) Oportunis : dia lebih aktif, berpendidikan, dengan keterampilan komunikasi, perencanaan, mampu mendelegasikan orang lain dan karyawannya adalah kolaborator. Ini bertujuan untuk menciptakan perusahaan yang hebat.

Penulis lain, seperti Knight (1983) membedakan mereka sesuai dengan pelatihan dan karakteristik inovatif mereka dan membedakan:

a) Penemu tukang : karakteristik yang sama dengan pengusaha inovatif.

b) Promotor : temukan peran Anda dalam pemasaran dan penjualan.

c) Manajer Umum : menyajikan peran koordinator.

Penulis lain, seperti Amit, Glosten dan Muller (1993) membedakan dua jenis wirausaha berdasarkan motivasi untuk terlibat dalam bisnis.

Di satu sisi, para pengusaha "dengan dorongan", yaitu orang-orang yang tidak puas dengan situasi mereka saat ini yang merasa berkewajiban untuk memulai petualangan bisnis mereka sendiri.

Di sisi lain, "oleh ketertarikan", mereka yang terpesona oleh bisnis atau ide dan secara pribadi terlibat dalam usaha bisnis mereka.

Penulis lain, seperti Singer (1990) berfokus pada ciri-ciri kepribadian dan menetapkan empat kategori:

a) Penemu : mereka menghadirkan produk, layanan atau proses di mana inovasi ada, menciptakan ide-ide baru.

b) Penyintesis : mereka mengelompokkan beberapa gagasan yang menghadirkan beberapa produk, layanan, atau proses di mana inovasi memang ada.

c) Generator : generator yang mempromosikan penggunaan baru, menghadirkan produk, layanan, atau proses dan ada inovasi.

d) Peternak : tidak ada inovasi, mereka menawarkan apa yang sudah ada.

Pengusaha Moriano dan Palací (2003) dikelompokkan berdasarkan motivasi yang mengarahkan mereka untuk menciptakan bisnis sendiri atau bekerja secara mandiri dan diklasifikasikan sebagai:

a) Pengusaha "kejuruan" : mereka merasakan dorongan, ilusi dan impian untuk menciptakan perusahaan mereka sendiri. Mereka memiliki motivasi berprestasi tingkat tinggi yang mengarahkan mereka untuk mengambil risiko dan menetapkan tujuan yang semakin menantang.

b) wirausahawan "Situasional" atau "karena kebutuhan" : mereka yang menciptakan perusahaan mereka untuk melarikan diri dari situasi kerja yang genting atau melakukannya dengan didorong oleh keadaan saat itu.

Wirausaha adalah tempat berlindung yang memungkinkan mereka pekerjaan untuk mendapatkan kehidupan yang layak.

16 karakteristik pengusaha

  1. Mereka adalah orang-orang yang termotivasi untuk berubah

Alasan yang menyebabkan seseorang menjadi wirausaha berbeda. Tipologi sebelumnya memberikan contoh yang baik tentang ini.

Namun, kami dapat menggeneralisasi dan menegaskan bahwa semua pengusaha termotivasi. Misalnya, dengan kebutuhan yang tinggi akan prestasi, atau dengan mencari perlindungan untuk bertahan hidup.

Yang benar adalah bahwa ada banyak alasan yang mengarahkan mereka untuk mengembangkan karir mereka melalui wirausaha.

Mereka semua memiliki beberapa alasan untuk berubah dan melakukan, dan itu adalah fitur pertama yang umum bagi mereka semua, meskipun alasannya sangat berbeda.

  1. Mereka adalah inspirasi dan katalisator perubahan

Pengusaha memberi inspirasi, banyak bicara dan berkontribusi kepada masyarakat, terutama pada saat-saat krisis di mana sulit untuk melihat aspek positif dari hal-hal (dan tempat kerja).

Pengusaha adalah katalisator untuk perubahan, bertindak untuk mengubah keseimbangan yang ada, menghasilkan peluang baru.

Itu bertentangan dengan manajer, yang misinya adalah untuk menjaga stabilitas perusahaan, menjadi lebih reaktif daripada proaktif.

Manajer tidak ingin mengubah banyak hal, tetapi secara efektif mengelola perusahaan untuk mempertahankan manfaat maksimum.

  1. Mereka mencari realisasi diri atau memiliki kebutuhan tinggi untuk berprestasi

Menjadi seorang wirausahawan adalah sebuah tantangan, tetapi kewirausahaan harus dilakukan dengan realisasi diri, hasrat untuk apa yang dilakukan, makna hidup dan diri sendiri.

Pada banyak kesempatan kita dituntun untuk percaya bahwa kita tidak dapat melakukan apa-apa tentang berbagai situasi, kita yakin bahwa kita semua memiliki tempat dalam sistem yang mapan dan bahwa ada cara yang tepat untuk melakukan sesuatu.

Kewirausahaan memberi kita sudut pandang yang berbeda, membuka pintu untuk bertindak dan memberi tahu kita tentang kekuatan diri sendiri.

McClelland (1961) menetapkan kebutuhan akan prestasi. Dalam hal ini, dianggap bahwa orang-orang yang berprestasi tinggi akan memiliki kemungkinan yang lebih besar untuk menciptakan perusahaan.

Jika seseorang ingin meningkatkan dan meningkatkan setiap hari lebih banyak, ia lebih cenderung mencari dan meningkatkan terus menerus dan menjadi wirausaha.

  1. Mereka ulet dan gigih

Mengikuti frasa Lao Tse, "perjalanan seribu mil dimulai dengan langkah pertama". Ini bisa menjadi slogan pengusaha mana pun.

Meskipun tidak perlu menggunakan filosofi Tao untuk memahami sosok wirausahawan, kenyataannya penunjukan ini benar karena jika kita berhenti berpikir, wirausahawan adalah seseorang yang suatu hari memutuskan untuk mengambil langkah pertama.

Mereka adalah orang-orang yang gigih dan ulet, yang pada saat tertentu mampu memulai dan melaksanakan proyek yang di masa depan akan memberi mereka semacam manfaat.

  1. Mereka beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan

Salah satu karakteristik yang mendefinisikan pengusaha adalah kemampuan mereka untuk memecahkan masalah. Pengusaha bergerak di dunia yang berubah dengan cepat dan di mana kita harus bertindak dengan cara yang sama.

Pengusaha adalah orang-orang yang biasanya menoleransi ambiguitas dengan baik dan yang tahu bagaimana membuat keputusan yang tepat di lingkungan yang tidak terstruktur.

Fleksibilitas dan kemampuan beradaptasi adalah alat yang diperlukan untuk menghadapi dunia yang berubah begitu cepat dan untuk membuat keputusan dengan cara terbaik.

  1. Mereka kreatif dan inovatif

Karakteristik mendasar dari pengusaha adalah mereka kreatif dan inovatif.

Dari saat mereka menjadi pengusaha dan memutuskan untuk memulai bisnis mereka, mereka juga harus memulai inovasi, imajinasi dan kreativitas mereka untuk mendapatkan peluang dengan upaya dan menjadikannya bisnis.

Mereka adalah orang-orang yang kreatif dan fleksibel, yang dapat berubah dengan pengalaman, untuk mencari pengalaman baru, untuk mengambil keuntungan dari kesalahan dan untuk menangani tekanan lingkungan secara kreatif.

  1. Mereka berorientasi pada masa depan

Pengusaha mengarahkan idenya ke masa depan karena ia dapat membayangkan jika peluang atau ide tertentu dapat menjadi bisnis yang sukses.

Mereka adalah orang-orang yang memandang masa depan sebagai tujuan baru yang ingin dicapai dan yang dibimbing di dalamnya untuk berkembang, yang menuntut dan secara aktif mencari cara untuk mencapai tujuan yang telah diusulkan.

Mereka cenderung melihat ke masa depan untuk mengidentifikasi peluang, untuk membuat inovasi, memperoleh sumber daya, mengambil risiko dan bergerak maju dengan perusahaan mereka.

  1. Mereka punya inisiatif dan mereka optimis

Karakteristik pribadi lain dari pengusaha adalah inisiatif atau optimisme mereka.

Beberapa penulis menganggap bahwa sifat optimis mereka membantu mereka untuk memecahkan dan menghadapi hambatan yang mereka hadapi.

Inisiatif ini diperlukan untuk mengembangkan ide, untuk mencari cara terbaik untuk menyelesaikan masalah, untuk menerima hubungan sosial, untuk dibimbing menuju tujuan tertentu ...

  1. Mereka adalah orang-orang dengan lokus kontrol internal yang lebih besar

Pengusaha biasanya memiliki lokus kontrol internal yang lebih besar, yang memungkinkan mereka untuk mengaitkan apa yang mereka capai dengan keterampilan yang bergantung pada diri mereka sendiri, seperti usaha mereka.

Pengusaha adalah orang yang merasa mampu menangani hal-hal yang terjadi pada mereka, yang dapat menyelesaikan kesulitan dan bahwa merekalah yang mengarahkan takdir mereka, bukan keberuntungan atau kebetulan.

Lokus kontrol internal yang lebih besar ini menjadikan mereka orang yang lebih proaktif, yang berupaya menyelesaikan masalah, lebih kreatif dan inovatif, mengambil risiko dan tidak takut membuat kesalahan.

  1. Mereka adalah orang-orang yang percaya pada diri mereka sendiri

Orang-orang dengan kepercayaan diri yang lebih besar lebih cenderung menjadi wirausahawan, mengingat bahwa mereka percaya pada kapasitas mereka sendiri ketika melaksanakan proyek dan di mana mereka akan dapat menyelesaikan kesulitan.

Dengan demikian, para peneliti yang berbeda berpendapat bahwa orang yang percaya pada diri mereka sendiri dan kemampuan mereka cenderung lebih sukses dalam bisnis.

  1. Mereka adalah orang yang mau menerima dan mengambil risiko

Seperti yang kami katakan di bagian sebelumnya, pengusaha percaya pada diri mereka sendiri, dalam kapasitas mereka dan memiliki lokus kontrol internal yang lebih besar, yang juga membuat mereka tidak takut membuat kesalahan dan karena itu mengambil risiko.

Pengusaha adalah orang yang mengkalibrasi dan menghitung dengan baik risiko yang bersedia mereka terima.

  1. Mereka adalah orang-orang yang mencari kemerdekaan

Pengusaha cenderung dicirikan sebagai orang yang mandiri dan mandiri. Mereka cenderung menjadi pemimpin yang suka menjadi "bos mereka sendiri".

Keinginan untuk mandiri dan bebas ini sering mendorong mereka untuk mengembangkan ide dan bisnis mereka sendiri dan mungkin merupakan salah satu faktor yang paling relevan ketika kita berbicara tentang kewirausahaan.

Otonomi dan kemandirian memberikan pengusaha dengan kepuasan besar, karena mereka pikir mereka dapat bertanggung jawab atas kehidupan mereka.

Mereka membangun nilai-nilai, perilaku dan tujuan mereka sendiri, memiliki sebagai parameter yang didefinisikan secara sosial, yang membuat mereka hidup lebih penuh.

  1. Mereka adalah orang-orang yang mampu mentolerir ketidakpastian dan ambiguitas

Untuk menjadi wirausaha, seseorang harus bisa mentolerir ketidakpastian hidup dan keputusan dan segala sesuatu yang melibatkan memulai tantangan atau petualangan baru.

Sebagian besar keputusan yang diambil seorang pengusaha akan dipandu oleh data parsial atau bahkan intuisi atau apa yang menurutnya mungkin terjadi. Tapi tidak ada yang jelas. Dan ini akan menuntunnya untuk membuat keputusan dengan keraguan dan mengambil risiko.

Informasi ini seringkali ambigu dan tidak terstruktur dan situasi yang dihadapi oleh pengusaha seringkali baru.

Pengusaha sering mentolerir ketidakpastian, sering merasakan peluang dalam situasi baru dan menemukan motivasi baru untuk melaksanakan proyek.

  1. Mereka adalah orang-orang yang berkomitmen pada apa yang mereka lakukan

Komitmen benar-benar merupakan karakteristik dari pengusaha. Tanpa komitmen tidak ada pengusaha.

Kami sudah membuat referensi di awal untuk karakteristik ketekunan, yang kami juga bisa menghubungkan ke komitmen.

Pengusaha itu ulet dan gigih dalam gagasan yang mengejar dan yang menuntunnya untuk mengatasi hambatan apa pun dan tetap bersikeras meskipun ada sesuatu.

Karena mereka adalah orang-orang yang juga cenderung ke arah realisasi diri, mereka adalah orang-orang yang bertanggung jawab, merumuskan tujuan mereka dengan baik dan komitmen menuntun mereka untuk berjuang terus menerus.

Pengusaha adalah orang yang mendedikasikan banyak upaya, sumber daya dan waktu di tempat kerja, bahkan mengorbankan hal-hal lain dalam kehidupan mereka yang juga penting bagi mereka untuk memajukan bisnis mereka.

Banyak dari mereka mencapai kesuksesan, dan kuncinya terletak, mungkin, dalam sifat ulet dan komitmen mereka terhadap proyek.

  1. Mereka fleksibel, stabil dan mampu memecahkan masalah

Selain itu, wirausahawan stabil secara emosional dan menikmati kontrol diri. Jika tidak demikian, mereka hampir tidak dapat mencapai kesuksesan.

Kami berpendapat bahwa kesuksesan tergantung, pada tingkat besar, bukan pada keberuntungan, tetapi pada keuletan dan kegigihan orang tersebut.

Untuk mengambil risiko dan bertindak dalam kondisi ambigu dan ketidakpastian, orang tersebut harus stabil secara emosi dan memiliki kontrol diri, jika tidak, tidak dapat berhasil mengatasi kecemasan yang disiratkan oleh semua ini.

Selain itu, wirausahawan serba bisa dan fleksibel, mencari kebenaran dan selalu menginformasikan diri mereka sendiri, yang membantu mereka membuat keputusan.

Mereka adalah orang-orang yang sangat terorganisir dan terencana, dengan kapasitas besar untuk analisis dan sintesis, yang mengarahkan mereka untuk menyelesaikan masalah dengan cara terbaik.

  1. Mereka bagus dalam hubungan sosial

Karakteristik penting lain dari wirausahawan adalah aspek sosial mereka. Ketika Anda membuat bisnis dan meneruskannya, Anda harus membuatnya dikenal.

Pemasaran dan pengiklanan ide atau bisnis adalah sesuatu yang mendasar untuk menjadi sukses. Ini membutuhkan hubungan sosial yang baik, kontak dengan orang-orang dan keterampilan interpersonal yang baik.

Di sini kita juga akan memasukkan nilai-nilai yang mendefinisikan wirausaha yang baik: orang yang jujur, integral dan dapat dipercaya, yang tidak berarti bahwa dia tidak dapat menjadi seorang individualis untuk menjalankan bisnisnya.

Perbedaan antara entrepreneur dan entrepreneur

Kadang-kadang ada perdebatan dalam perbedaan antara pengusaha dan pengusaha, karena memulai bisnis dapat menunjukkan bahwa seorang pengusaha dan pengusaha adalah sama, sehingga mereka dapat dianggap sama.

Pengusaha melampaui awal sebuah bisnis. Dan kata entrepreneur biasanya hanya disediakan untuk beberapa kasus.

Ini digunakan untuk menggambarkan orang-orang yang memulai dan melaksanakan proyek di mana tujuan yang berbeda diartikulasikan (yaitu, tidak hanya ekonomi, tetapi juga pribadi).

Juga simbol dan konsepsi mengenai identitas mereka sendiri, keterampilan dan karakteristik psikologis tertentu (yang akan membentuk apa yang disebut "mental kewirausahaan") dan semua ini bergerak dan proyek ke masa depan dengan niat kreatif dan inovatif.

Pengusaha adalah orang yang menjalankan perusahaan tetapi meskipun itu bertepatan dengan pengusaha dalam mengidentifikasi peluang bisnis, inovasi, kreativitas dan risiko tidak dirasakan dalam istilah itu.

Selain itu, tujuan pengusaha cenderung terutama ekonomi (mata pencaharian, manfaat moneter) sementara dalam kasus pengusaha kita juga dapat menemukan pertumbuhan pribadi, altruistik, kreatif, motivasi ...

Sejarah kewirausahaan

Sudah digunakan sekitar abad keenam belas untuk merujuk pada petualang yang melakukan perjalanan ke Dunia Baru untuk mencari peluang tanpa mengetahui apa yang bisa mereka temukan dan juga mereka yang terkait dengan ekspedisi militer.

Dua abad kemudian, denominasi ini juga meluas ke arsitek dan pembangun jembatan dan jalan.

Pada abad ketujuh belas konsep wirausaha berubah secara radikal. Itu kemudian diambil dan dilihat dari sudut pandang ekonomi. Yang memelintir konsep ini adalah Richard Cantillon, seorang ekonom dan penulis Prancis.

Dia mendefinisikan wirausahawan sebagai "agen yang membeli alat produksi dengan harga yang ditentukan untuk menggabungkan mereka menjadi produk baru".

Kemudian penulis lain, di antaranya kita dapat menemukan ekonom, melengkapi definisi mereka. Mereka menambahkan bahwa para pengusaha harus menjadi pemimpin.

Ekonom lain seperti Adam Smith atau John Stuart Mill juga berteori tentang sosok wirausahawan dan menyadari bahwa mereka harus melakukan tugas menentukan dan "menyelamatkan" dari mengajukan istilah bahasa Inggris "manajemen bisnis" (manajemen bisnis), terlalu luas dan umum.

Tujuannya adalah untuk meremehkan istilah dan menggarisbawahi pentingnya sosok pengusaha untuk pertumbuhan ekonomi.

Kemudian, Marshall, pada tahun 1890, membela bahwa semangat kewirausahaan adalah elemen penggerak, yang menggerakkan mesin dalam produksi ekonomi.

Dia percaya bahwa pengusaha harus menjadi pemimpin alami, di samping kemampuan untuk mengantisipasi dan beradaptasi dengan perubahan, bertindak secara kreatif dan mengambil risiko.

Penulis ini menetapkan gagasan bahwa setiap wirausahawan berbeda walaupun beberapa keterampilan dalam sosoknya adalah umum dan menganggap bahwa keterampilan yang merupakan bagian dari apa yang bisa menjadi wirausahawan sulit untuk diamati tetapi dapat dipelajari untuk menjadi wirausaha.

Perlu dicatat bahwa saat ini masih ada diskusi tentang aspek-aspek yang mengelilingi konsep seorang wirausahawan tanpa mencapai kesepakatan diam-diam antara berbagai ahli teori dan peneliti dari berbagai bidang.

Banyak yang masih belum menemukan solusi yang dapat diterima. Tetapi setiap orang setuju, secara umum, bahwa seseorang yang melakukan harus imajinatif dan memulai kreativitas dan imajinasi mereka.

Anda harus melakukan segala upaya untuk menciptakan dan mencari peluang dan mengubahnya menjadi bisnis yang Anda inginkan. Sifat multifaset adalah karakteristik dasar pengusaha.

Dan Anda, apakah Anda menganggap wirausaha ditentukan oleh beberapa karakteristik lain?