Apa itu sel telur? (Pada hewan dan tumbuhan)

Sel telur adalah sel kelamin wanita. Istilah ini sering digunakan untuk menunjuk ovula atau gamet spesies tanaman, meskipun juga dapat dianggap sinonim untuk gamet betina pada hewan. Selain itu, beberapa penulis menggunakannya sebagai sinonim untuk ovarium.

Pada hewan, ovula biasanya sel besar, tanpa perpanjangan untuk bergerak, bulat dan kaya sitoplasma. Pada tanaman, ukuran dan struktur gamet lebih bervariasi. Individu baru dapat berasal dari embrio, yang berasal dari zigot yang dibentuk oleh penyatuan sel telur dari permata feminin dengan salah satu inti yang berasal dari serbuk sari.

Pada spesies tanaman lain, embrio dapat dibentuk tanpa perlu pemupukan. Dalam kasus ini, sel telur dapat menghasilkan embrio dan fenomena yang mencolok ini disebut apomixia. Ingatlah bahwa perbanyakan tanaman adalah fenomena yang sangat bervariasi dan fleksibel.

Rekannya adalah sel seks pria. Secara umum, ini lebih kecil, dengan mobilitas luar biasa dan diproduksi dalam jumlah yang signifikan. Sel-sel seks haploid ini bergabung selama pembuahan untuk menghasilkan zigot diploid.

Klasifikasi gamet

Sebelum membahas generalisasi sel-sel telur, kami akan menjelaskan berbagai jenis gamet yang ada di antara organisme dengan reproduksi seksual, untuk memiliki gagasan tentang bagaimana sel-sel telur dapat bervariasi dalam hal ukuran dan struktur.

Tergantung pada ukuran dan hubungan antara dimensi gamet jantan dan betina, sel-sel kelamin diklasifikasikan menjadi:

-Isogami : gamet betina dan jantan identik, dalam hal struktur dan ukurannya. Mode reproduksi ini adalah tipikal reproduksi seksual pada spesies tanaman.

- Anisogamia : dalam kelas gamet ini, sel-sel pria dan wanita berbeda dalam ukuran dan bentuk. Ovula berhubungan dengan wanita dan sperma dengan pria.

- Oogami : oogami berada dalam klasifikasi anisogami. Gamet jantan berukuran kecil dan sangat banyak. Sebaliknya, kaum feminis tidak memiliki struktur apa pun yang memungkinkan penggerak (flagellum), dan kaya akan organel dan zat cadangan. Sel-sel ini tidak bergerak dan tidak banyak.

Pada mamalia, perbedaan ukuran dan biaya produksi pada gamet telah digunakan oleh berbagai penulis untuk mendukung fakta bahwa perempuan cenderung monogami dan lebih selektif dengan pencarian pasangan, karena gamet mereka sangat mahal secara energetik, sebaliknya, dengan sperma "ekonomi" jantan.

Ovocell pada hewan

Pada hewan, sel telur atau sel telur besar dan sel haploid. Mereka masuk kategori oogami.

Asal: ovogenesis

Mereka dibentuk oleh proses yang disebut oogenesis atau gametogenesis wanita. Proses ini terjadi di gonad betina: ovarium. Proses pembuatan sel telur dimulai dengan sel kuman diploid yang dibagi dengan mitosis pada beberapa kesempatan.

Diikuti dengan peningkatan jumlah ini, sel tumbuh untuk akumulasi zat cadangan. Akhirnya, sel-sel menjalani meiosis untuk mengurangi jumlah kromosom.

Hasil akhir dari proses ini adalah ovula matang yang dapat berpotensi dibuahi dan serangkaian badan kutub yang mengalami degenerasi. Pembelahan meiosis ovum tidak berakhir sampai pembuahan tidak terjadi.

Meliputi

Sel telur ditutupi oleh serangkaian lapisan. Dalam kasus bulu babi yang tepat, ada penutup agar-agar yang mengelilingi kulit protein.

Sel telur mamalia ditandai dengan memiliki serangkaian protein yang berpartisipasi dalam pengenalan sperma dan dalam proses pembuahan pada umumnya. Wilayah ini disebut zona pellucida dan dibentuk oleh berbagai glikoprotein, dikelompokkan menjadi empat keluarga.

Zona pelusida berpartisipasi dalam reaksi akrosom, suatu peristiwa yang melibatkan fusi sperma dengan membran oosit. Selama fusi, sperma melepaskan serangkaian enzim hidrolitik yang disimpan dalam vesikel yang disebut akrosom.

Tujuan dari fenomena ini adalah pembubaran matriks ekstraseluler yang mengelilingi gamet betina dan mencapai pembuahan.

Ovocell pada tanaman

Pada tanaman, nama ovula dikaitkan dengan primordium seminalis, sedangkan gamet betina per se disebut oospheres.

Primordium seminalis

Oosfer terletak di dalam sel telur dan dikelilingi oleh dua sel tambahan.

Dengan berjalannya evolusi, benih-benih telah mengubah lokasinya ke organ-organ lain dari tanaman, karena secara leluhur itu adalah benih yang sama yang mengisolasi organ utama perkalian.

Dalam gymnospermae, primordia mani telanjang. Sebaliknya, angiospermae telah mengembangkan struktur yang menutupi primordia, dibentuk oleh daun carpelar dan ovarium.

Ketika biji telah terbentuk, buah terbentuk. Organ ini dapat dibentuk dari satu atau beberapa bagian bunga. Buah bisa sederhana ketika mereka unik atau majemuk, seperti stroberi, ketika mereka terdiri dari banyak unit.

Asal: megagametogénensis

Proses asal oosfer disebut megagametogenesis. Fenomena ini dimulai dengan megaspore haploid. Proses ini beberapa dalam beberapa langkah tergantung pada apakah kelompok itu gymnospermae atau angiospermae.

Ketika sel-sel haploid diperoleh, mereka dapat menyatu dengan butiran serbuk sari. Pada tanaman, fenomena pembuahan ganda terjadi.

Pada angiospermae, pembuahan ganda tersebar luas. Seperti namanya, itu terdiri dari perpaduan satu nukleus serbuk sari dengan oosfer, dan nukleus lain dari serbuk sari dengan salah satu badan kutub dari sel-sel kantung embrio.

Fusi pertama menghasilkan pembentukan embrio diploid. Fusi antara nukleus dan tubuh polar memunculkan triploid yang akan memunculkan endosperma (jaringan nutrisi sayuran).

Di beberapa tanaman, pembuahan dibantu oleh proses yang disebut penyerbukan. Bantuan dapat dimediasi oleh angin, air atau bahkan oleh hewan bertulang belakang atau invertebrata yang secara efisien mentransfer serbuk sari ke stigma.