Opsonisasi: terdiri dari apa, jenis dan fungsi

Opsonisasi adalah fenomena seluler yang meningkatkan efisiensi fagositosis. Untuk mencapai hal ini, perlu adanya unsur khusus yang disebut opsonin, yang merupakan antibodi atau molekul lain yang memiliki kapasitas perekat pada permukaan sel mikroba yang harus dihancurkan.

Dengan demikian, kehadiran opsonin pada permukaan patogen atau agen mikroba membuat proses fagositosis lebih efisien dan lebih cepat, mempromosikan pengakuan dan penghancuran mikroba. Akibatnya, mereka juga meningkatkan jumlah mikroba fagositosis.

Ada berbagai jenis opsonin. Bahkan, kelompok molekul ini diintegrasikan oleh serangkaian entitas biologis yang cukup luas dan heterogen milik sistem kekebalan atau sistem komplemen.

Ketika tubuh mengalami proses inflamasi, jumlah sel fagosit meningkat secara signifikan, jika dibandingkan dengan penghuni jaringan yang biasa. Selain itu, ada serangkaian perubahan lain: sel-sel jauh lebih aktif terhadap rangsangan kemotaksis. Dengan kehadiran opsonin, semua proses ini meningkatkan efisiensinya.

Apa itu opsonisasi?

Ini adalah proses penggabungan molekul yang disebut opsonin ke patogen, yang meningkatkan efektivitas fagositosis. Opsonisasi adalah proses yang sangat penting dalam bidang imunologi, karena berpartisipasi aktif dalam pengendalian infeksi.

Fagositosis terjadi melalui monosit dan makrofag, sel-sel yang merupakan bagian dari sistem fagositosis mononuklear. Sel-sel tersebut mampu mengkonsumsi atau menelan unsur-unsur dari media yang mengalami proses inflamasi. Sel-sel ini berlimpah di dalam darah dan di berbagai jaringan.

Fagositosis adalah proses yang dibagi menjadi beberapa tahap: aktivasi, kemotaksis, pengenalan dan kepatuhan, konsumsi, kematian dan pencernaan, dan pengusiran.

Opsonisasi adalah kunci dalam tahap pengenalan, karena opsonin memungkinkan pembentukan jembatan antara fagosit dan bakteri yang akan difagositisasi.

Opsonin

Opsonin adalah molekul yang terlibat dalam proses opsonisasi. Biokimia dan secara struktural dibentuk dengan beragam molekul sistem kekebalan dan sistem pelengkap.

Yang paling penting disebut imunoglobulin G, dalam bagian Fc-nya, komplemen C3b teraktivasi dan lektin. Ada juga tufsin, protein serum amiloid P, antara lain. Kami akan mengklarifikasi penggunaan istilah ini nanti.

Jenis opsonisasi

Opsonisasi dibagi menjadi dua jenis utama: kekebalan dan non-imun. Klasifikasi ini didasarkan pada jenis opsins yang terlibat.

Operasi kekebalan

Untuk memahami jenis opsonisasi ini, kita harus mengetahui aspek-aspek tertentu yang terkait dengan respons imun. Sistem komplemen adalah salah satu komponen penting dari respon inflamasi terhadap keberadaan mikroorganisme atau patogen.

Ini terdiri dari satu set molekul plasma yang berpartisipasi dalam jalur biokimia yang meningkatkan peradangan dan memfasilitasi fagositosis. Secara khusus, itu terdiri dari sekitar 30 glikoprotein.

Fagosit, seperti makrofag, monosit dan neutrofil, memiliki serangkaian reseptor (disebut CR1) untuk C3b dan Fc untuk antibodi dalam membran sel mereka.

C3b adalah komponen dari sistem komplemen yang disebutkan di atas. Fc (fragmen yang dapat dikristalisasi), di sisi lain, adalah bagian dari antibodi yang dibentuk oleh dua atau tiga domain rantai berat.

Antibodi tipikal dibentuk oleh struktur dasar. Pada gilirannya, ini dibentuk oleh apa yang disebut rantai berat dan rantai ringan, dua dari masing-masing jenis.

Dalam hal sistem kekebalan telah mengaktifkan sistem komplemen, reseptor Fc dan CR1 dalam fagosit digabungkan ke daerah Fc dari antibodi dan C3b mengikat ke kompleks imun, memfasilitasi fagositosis. Bagaimana unsur-unsur antibodi dan komplemen terlibat disebut opsonisasi imun.

Opsonisasi non-imun

Jenis opsonisasi ini mirip dengan yang dijelaskan di atas, dengan satu-satunya pengecualian bahwa komponen prosesnya hanya opsonin C3b. Jalur alternatif dapat diaktifkan oleh bakteri dalam darah dan menghasilkan C3b, yang mengelilingi bakteri.

C3b digabungkan ke reseptor CR1 yang terletak di fagosit, sehingga memudahkan fagositosis. Kompleks berbeda yang larut, virus dan sel dengan karakteristik tumor juga diopsonisasi dan dihilangkan dengan mekanisme ini.

Organ-organ yang terlibat

Opsonisasi terjadi dalam sistem kekebalan tubuh dan organ-organ yang terlibat tergantung pada mekanisme yang digunakan.

Sistem limfatik bertanggung jawab untuk pengangkutan dan filtrasi cairan limfatik yang mengandung limfosit dan antibodi. Sistem kardiovaskular bertanggung jawab untuk mengatur sirkulasi darah melalui tubuh, yang diperlukan untuk jalur sistem komplemen.

Sistem lektin membutuhkan keterlibatan tambahan hati, organ yang merupakan bagian dari sistem pencernaan. Semua sistem yang disebutkan bekerja bersama untuk memerangi bakteri, virus, dan penyerbu lain yang mencoba menyerang tubuh.

Fungsi opsonisasi

Tubuh manusia terus menerus diserang oleh agen eksternal. Untungnya, upaya patogen untuk membajak mesin seluler dinetralkan oleh unsur-unsur sistem kekebalan tubuh. Ada mekanisme berbeda yang bertugas menangkal serangan ini, dan salah satunya adalah opsonisasi.

Opsonisasi adalah proses yang memfasilitasi fagositosis patogen atau agen eksternal (misalnya bakteri atau parasit) yang masuk ke dalam tubuh dan mungkin memiliki konsekuensi negatif yang potensial. Karena itu, ini adalah fenomena penting dalam respon imun.

Untuk memahami fungsinya, kita harus mengetahui struktur permukaan patogen. Umumnya, kapsul dari beberapa bakteri bermuatan negatif, yang sangat menghambat interaksi dengan sel yang akan fagositosis.

Ketika patogen mengalami opsonisasi, pemulihan hubungan antara sel sistem kekebalan tubuh dan bakteri disukai dengan menciptakan hubungan yang sangat dekat antara keduanya.

Jika opsonin tidak ada, dinding sel negatif memuat patogen dan fagosit akan saling tolak. Dengan cara ini, patogen akan dapat menghindari kehancuran dan dapat melanjutkan invasi tubuh manusia.

Dengan demikian, opsonin membantu mengatasi gaya elektrostatik, memungkinkan eliminasi mikroba.