Apa itu oogonia?

Ovogoni adalah sel kuman diploid betina. Mereka ditemukan di ovarium, tumbuh, dan dimodifikasi secara morfologis. Di oogonia, pembelahan meiosis pertama terjadi dan, melalui perubahan, gamet atau ovula betina berasal. Mereka adalah sel dengan bentuk bulat dan materi genetik dari nukleus sangat lemah.

Dalam diri kita, manusia, janin perempuan memulai pembentukan oogonia. Yaitu, oosit yang terbentuk pada tahap ini mewakili semua jumlah yang akan tersedia selama seluruh kehidupan reproduksi dari individu tersebut.

Proses meiosis berhenti pada tahap oosit sekunder sampai rangsangan hormon pubertas menyebabkan pelepasan oosit selama masing-masing siklus menstruasi.

Sel analog dalam pasangan pria adalah spermatogonia, sel yang menjajah testis. Kedua jalur kuman berusaha menghasilkan gamet seks haploid yang bergabung jika terjadi pembuahan, untuk menghasilkan zigot diploid.

Morfologi oogonia

Ovogonia adalah prekursor atau sel germinal yang bertanggung jawab untuk memproduksi oosit: gamet betina.

Sel-sel ini ditemukan di ovarium wanita dan bentuknya bulat. Inti oogonia memungkinkan mereka untuk membedakannya dari sel somatik, yang biasanya menyertai mereka di ovarium. Sel-sel ini disebut folikel dan membentuk folikel primer.

Bahan genetik di dalam oosit tersebar dan nukleolinya menonjol dan mudah dibedakan, sedangkan dalam sel somatik jauh lebih terkondensasi.

Sitoplasma mirip dengan sel folikuler. Beberapa organel, seperti retikulum endoplasma, kurang berkembang. Sebaliknya, mitokondria besar dan menonjol.

Oogenesis

Oogenesis adalah proses pembentukan gamet pada individu wanita. Proses ini dimulai dari sel germinal betina, oogonia.

Hasil akhirnya adalah empat sel anak haploid, di mana hanya satu yang akan berkembang menjadi ovula yang matang dan tiga lainnya merosot menjadi struktur yang disebut badan kutub. Selanjutnya, kami akan menjelaskan secara detail proses oogenesis:

Pembelahan mitosis dalam rahim: fase multiplikasi

Ovarium adalah struktur yang membentuk sistem reproduksi wanita. Pada manusia mereka ditemukan bahkan sebagai organ. Namun, mereka sangat bervariasi di dunia hewan. Sebagai contoh, pada beberapa ikan vivipar, ovarium berfusi dan pada burung hanya ovarium kiri yang terbentuk.

Secara struktural, ovarium menawarkan lapisan mesothelial perifer yang disebut lapisan germinatif, dan di dalamnya memiliki lapisan serat yang berkurang yang disebut albuginea.

Ovogonies berada di ovarium. Selama tahap awal oogenesis, ovogonia dikelilingi oleh sel somatik dan memulai proses pembelahan dengan cara mitosis. Ingatlah bahwa pada jenis pembelahan sel ini, hasilnya adalah sel anak yang identik dengan muatan kromosom yang sama, dalam hal ini diploid.

Oogonia yang berbeda mengejar tujuan yang berbeda. Banyak dari mereka dibagi oleh kejadian mitosis berturut-turut, sementara yang lain terus meningkatkan ukurannya dan disebut oosit orde pertama (lihat fase pertumbuhan). Mereka yang hanya membagi dengan mitosis masih oogonia.

Banyaknya pembelahan mitosis yang dialami oleh ovogoni dalam fase ini untuk memastikan keberhasilan reproduksi (lebih banyak gamet, lebih banyak kemungkinan pembuahan).

Fase pertumbuhan

Pada fase kedua proses, masing-masing oogony mulai berkembang secara independen, meningkatkan jumlah bahan bergizi. Pada langkah ini sel memperoleh ukuran yang jauh lebih besar, menghasilkan oosit orde pertama. Tujuan utama fase pertumbuhan adalah akumulasi nutrisi.

Jika terjadi pembuahan, sel harus dipersiapkan untuk memenuhi kebutuhan protein yang khas dari proses tersebut; Selama divisi pertama yang mengikuti pembuahan tidak ada kemungkinan mensintesis protein, jadi mereka harus diakumulasikan.

Fase pematangan

Fase ini bertujuan untuk mengurangi muatan genetik sel untuk menghasilkan gamet diploid. Jika gamet tidak mengurangi muatan genetiknya pada saat pembuahan, zigot akan menjadi tetraploid (dengan dua set kromosom dari ayah dan dua dari ibu).

Pada janin, sel germinal dapat mencapai maksimum 6 hingga 7 juta pada bulan kelima kehidupan. Kemudian, ketika individu tersebut lahir, banyak sel telah mengalami degenerasi dan oosit ini bertahan. Pada fase ini, oosit sudah menyelesaikan pembelahan meiosis pertama mereka.

Tidak seperti mitosis, meiosis adalah pembelahan reduksi dan sel anak memiliki setengah muatan kromosom sel ibu. Dalam hal ini, ovogoni adalah diploid (dengan 46 kromosom) dan sel anak akan menjadi haploid (hanya 23 kromosom, dalam kasus manusia).

Struktur yang disebutkan di atas berada dalam semacam latensi. Ketika tiba saatnya pubertas, perubahan dimulai lagi.

Ovosit orde kedua dan sel polar

Dalam setiap siklus ovarium, oosit matang. Secara khusus, oosit hadir dalam folikel dewasa (pada titik ini beban genetik masih diploid) melanjutkan proses pembelahan sel dan memuncak dengan pembentukan dua struktur yang disebut oosit II, dengan muatan genetik haploid dan sel darah polar.

Nasib sel-sel orde dua adalah merosot, dan membawa serta haploid.

Selanjutnya, pembelahan meiosis kedua dimulai yang bertepatan dengan terjadinya ovulasi atau pengusiran ovarium dari ovarium. Pada titik ini ovarium ditangkap oleh saluran rahim.

Pembelahan kedua ini menghasilkan dua sel haploid. Sel telur membawa semua bahan sitoplasma, sedangkan sel lain atau sel polar kedua berdegenerasi. Semua proses yang dijelaskan ini terjadi di ovarium dan terjadi secara paralel dengan diferensiasi formasi folikel.

Pemupukan

Hanya jika terjadi pembuahan (penyatuan sel telur dan sperma), sel telur mengalami pembelahan meiosis kedua. Jika kejadian pembuahan tidak terjadi, ovula akan berdegenerasi dengan tepat selama 24 jam.

Dari hasil divisi kedua struktur yang memungkinkan penyatuan inti dalam gamet jantan dan betina.