Masyarakat Industri: Latar Belakang, Karakteristik, Kelas Sosial

Masyarakat industri adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan tipe masyarakat yang muncul setelah Revolusi Industri dan yang melibatkan transisi dari masyarakat pramodern ke masyarakat modern. Konsep ini banyak digunakan dalam historiografi dan sosiologi, juga menyebutnya sebagai masyarakat massa.

Kemunculan masyarakat manusia jenis ini tidaklah homogen. Negara pertama di mana ia muncul adalah Inggris, bagian dari Eropa Barat dan Amerika Serikat. Di bagian lain dunia prosesnya jauh lebih lambat, dan bahkan menurut banyak spesialis saat ini ada banyak negara yang masih hidup dalam struktur sosial pra-industri.

Perubahan utama yang dihasilkan oleh masyarakat ini adalah produktivitas menjadi hal utama. Pertanian kehilangan kepentingan dan kemajuan teknis membuat bobot ekonomi jatuh ke pabrik.

Inilah mengapa kelas-kelas sosial baru lahir, khususnya kaum borjuis industri, pemilik alat-alat produksi; dan kelas pekerja atau proletariat.

Latar belakang dan kemunculan masyarakat industri

Masyarakat industri terkait erat dengan Revolusi Industri yang memungkinkannya. Ini terdiri dari periode yang sangat luas, karena tidak terjadi pada waktu yang sama di semua negara. Kebanyakan sejarawan menempatkan awal mereka pada dekade terakhir abad kedelapan belas.

Perubahan yang seharusnya mempengaruhi semua aspek sosial: dari ekonomi ke hubungan antara kelas sosial yang berbeda.

Latar belakang

Era pra-industri memiliki pertanian, peternakan, kerajinan dan sektor serupa lainnya sebagai kapak masyarakat. Ini mengira bahwa sebagian besar produksi didedikasikan untuk konsumsi sendiri, dengan kehadiran perdagangan yang sangat sedikit.

Munculnya borjuasi dan kemajuan teknis yang mulai muncul membuat karakteristik ini berubah sedikit demi sedikit.

Perubahan dalam pertanian

Meskipun masyarakat industri sebagai elemen pembeda utamanya adalah penguatan industri, perubahan hubungan ekonomi tidak dapat dipahami tanpa juga menyebutkan kemajuan dalam pertanian.

Di sektor ini teknik baru mulai digunakan, seperti irigasi, pupuk atau mesin. Hal ini menyebabkan bahwa produksi meningkat, dengan konsekuensi munculnya surplus yang memungkinkan perdagangan.

Selain itu, sebagian pekerja pertanian menjadi tidak perlu, harus bermigrasi ke kota dan bekerja di pabrik.

Liberalisme ekonomi

Pada tingkat ideologis-ekonomi, munculnya liberalisme adalah salah satu elemen paling penting yang berkontribusi pada kelahiran masyarakat industri dan, pada gilirannya, menjelaskan bagian dari karakteristiknya.

Kemunculan perdagangan menyiratkan bahwa mentalitas ekonomi berubah. Produksi berhenti hanya untuk konsumsi sendiri dan perdagangan atau merkantilisme, dan menjadi aspek penting bagi kekayaan bangsa dan individu.

Proses ini, yang dimulai dengan takut-takut pada abad ketujuh belas, dikonsolidasikan. Dia berpendapat bahwa Negara harus berhenti melakukan intervensi di pasar, membiarkannya mengatur sendiri.

Pentingnya yang mulai memberi pada produksi adalah salah satu elemen yang mendorong Revolusi Industri. Ilmu pengetahuan dan teknologi digunakan untuk meningkatkan produksi ini, dan pabrik-pabrik - yang jauh lebih menguntungkan - menggantikan sektor pertanian.

Kemajuan teknologi

Tanpa kemajuan teknologi, Revolusi Industri atau masyarakat yang lahir darinya tidak akan pernah tercapai. Populasi yang terus bertambah dan pengejaran kekayaan yang dianjurkan oleh liberalisme memaksa produksi meningkat dengan cepat.

Ini dicapai dengan memperkenalkan mesin-mesin baru. Baik di lapangan dan, terutama, di pabrik, semakin banyak mesin digunakan untuk meningkatkan produktivitas.

Misalnya, di sektor-sektor seperti tekstil atau metalurgi, inovasi-inovasi ini benar-benar mengubah cara kerja.

Karakteristik masyarakat industri

Perubahan yang terjadi ketika beralih ke masyarakat industri memengaruhi semua strukturnya. Perubahan sosial ekonomi, budaya, kekuasaan dan teknologi dihasilkan.

Teknologi dan energi

Meskipun apa yang paling sering disebut perhatian dalam perubahan yang dihasilkan dalam masyarakat industri adalah kemajuan teknis yang diterapkan pada produksi, ada juga transformasi dalam aspek energi.

Bahan bakar fosil, seperti batu bara atau minyak, mulai banyak digunakan. Baik di lapangan atau di industri, mereka sangat penting untuk mempertahankan ritme produktif.

Seiring bertambahnya populasi, mekanisasi pun terjadi, hingga penggantian banyak pekerja dengan mesin.

Budaya

Penelitian di semua bidang menyebabkan peningkatan besar dalam pengetahuan, meskipun pada awalnya mereka disediakan untuk bagian kecil dari masyarakat yang dapat dibentuk.

Di sisi lain, ada perpindahan populasi dari pedesaan ke kota, bersamaan dengan peningkatan angka kelahiran. Kemajuan medis diterjemahkan ke dalam penurunan angka kematian, dengan mana demografi mengalami pertumbuhan besar.

Sosial ekonomi

Salah satu karakteristik paling penting dari masyarakat industri adalah transformasi struktur ekonomi dan sosial yang disyaratkannya.

Borjuasi, yang muncul dengan guild kerajinan dan akumulasi kekayaan, sekarang menjadi pemilik pabrik. Mereka menjadi salah satu lapisan populasi yang paling disukai secara ekonomi, yang juga membuat mereka menduduki kekuasaan politik.

Pada saat yang sama, para mantan petani yang bermigrasi ke kota akhirnya bekerja di pabrik-pabrik, sebagian besar dalam kondisi menyedihkan. Ini mengarahkan mereka untuk berorganisasi, yang dengannya gerakan buruh pertama kali muncul.

Kelas sosial

Seperti ditunjukkan di atas, selama kelahiran masyarakat industri ada perubahan dalam hubungan sosial: kelas-kelas baru muncul, seringkali saling berhadapan. Ketimpangan ekonomi dan hak adalah salah satu ciri dari periode itu.

Borjuasi industri

Kaum borjuis telah meningkat secara ekonomi dan sosial sejak Abad Pertengahan Tinggi, ketika serikat muncul dan kota-kota mulai menjadi penting. Dengan masyarakat industri mencapai titik tertinggi.

Itu bukan kelas yang ringkas, karena ada beberapa jenis borjuis. Di satu sisi, ada bankir dan pemilik pabrik besar yang, jelas, memiliki kekuatan ekonomi dan politik yang hebat.

Di sisi lain, para ahli berbicara tentang borjuasi menengah. Ini terdiri dari para profesional liberal, serta para pedagang. Pemilik toko-toko kecil dan non-pekerja adalah lapisan terakhir, borjuis kecil.

Di satu sisi, mereka menggantikan aristokrasi lama sebagai elemen terkemuka dalam masyarakat industri.

Kelas pekerja

Kelas pekerja adalah kelas lain yang muncul ketika masyarakat industri diciptakan. Sebagian darinya dibentuk oleh para petani tua yang, baik dengan mekanisasi pedesaan atau oleh keadaan lain, harus mencari pekerjaan di pabrik-pabrik. Hal yang sama terjadi pada pengrajin dengan produksi kecil.

Dari saat industri menjadi basis ekonomi dan masyarakat, diperlukan banyak pekerja untuk bekerja di dalamnya. Kelas pekerja didefinisikan sebagai mereka yang tidak memiliki alat produksi dan menjual tenaga kerja mereka dengan gaji.

Selama tahap pertama, kondisi di mana para pekerja ini hidup sangat buruk. Mereka tidak memiliki hak buruh dan gaji hanya tiba untuk memungkinkan kelangsungan hidup yang genting. Hal ini menyebabkan munculnya ideologi seperti komunisme, didorong oleh tulisan-tulisan Karl Marx.

Jenis ideologi ini mencari perubahan dalam kepemilikan alat-alat produksi. Ini akan menjadi Negara, mengakhiri eksploitasi manusia oleh manusia.

Jenis masyarakat industri

Anda dapat menemukan tiga jenis masyarakat industri yang berbeda tergantung pada waktu. Yang pertama adalah yang lahir segera setelah Revolusi Industri, pada paruh kedua abad ke-18. Industri tekstil, revolusi dalam transportasi dan energi uap adalah poin karakteristik utamanya

Tipe kedua dimulai pada akhir abad ke-19. Minyak menjadi basis ekonomi dan listrik berkembang di mana-mana. Industri yang paling penting adalah metalurgi, otomotif dan kimia.

Yang terakhir adalah yang saat ini sedang diproduksi, panggilan pasca-industri. Ilmu komputer dan robotika, serta teknologi informasi baru, adalah karakteristik utamanya.

Konsep masyarakat industri menurut Herbert Marcuse

Herbert Marcuse adalah seorang filsuf dan sosiolog Jerman yang lahir pada tahun 1898 yang menjadi referensi bagi kaum kiri baru dan demonstrasi-demonstrasi Perancis Mei 1968.

Dengan pengaruh besar Marxisme dan teori-teori Sigmund Freud, ia mendekati secara kritis masyarakat industri pada masanya, terutama dalam hal hubungan sosial. Baginya, masyarakat ini menindas dan menghasilkan keterasingan kelas pekerja.

Dalam pemikirannya, semakin maju suatu peradaban, semakin memaksa manusia untuk menekan naluri alaminya.

Pengkondisian manusia

Demikian juga, ia berpikir bahwa teknologi, jauh dari membebaskan manusia, telah memperbudaknya lebih banyak. Marcuse menganggap bahwa pengejaran keuntungan dengan cara apa pun dan pemuliaan konsumsi pada akhirnya membuat manusia sedemikian rupa sehingga ia akhirnya hidup bahagia dalam penindasannya.

Karena itu, ia hanya mengandalkan elemen marjinal masyarakat, orang-orang terbelakang, intelektual, dan mahasiswa untuk mengubah situasi. Baginya, kelas pekerja terlalu dikompromikan dan diasingkan oleh sistem dan hanya mereka yang di luarnya yang bisa memberontak.

Solusinya adalah pembebasan dari sistem teknologi dan menggunakan teknologi itu untuk menciptakan masyarakat yang lebih adil, sehat dan manusiawi.

Contoh masyarakat industri

Jepang

Setelah Perang Dunia Kedua, Jepang melakukan industrialisasi total terhadap masyarakat mereka. Dengan sumber daya alam yang langka, mereka harus fokus pada produk akhir.

Amerika Serikat

Ini adalah contoh paling jelas dari transisi dari industri ke masyarakat pasca-industri. Ini berkembang dari keunggulan pertanian ke industri dan sekarang menjual lebih banyak pengetahuan dan teknologi daripada produk tradisional.

Cina

Beratnya pertanian di Cina belum memungkinkannya untuk dianggap sebagai industri penuh, meskipun beberapa karakteristik sedang diberlakukan. Itu dianggap dalam transisi penuh.

Amerika Latin

Meskipun tergantung pada negara, para ahli tidak menganggap mereka sebagai masyarakat industri, mungkin dengan pengecualian Argentina.

Referensi

  1. Sosiologisus. Sosiologi dan Masyarakat Industri. Diperoleh dari sociologicus.com
  2. Keuangan untuk semua. Revolusi Industri (1760-1840). Diperoleh dari finanzasparatodos.es

  3. Gómez Palacio, David Jerman. Pria satu dimensi dalam dimensi kritisnya: Dari Herbert Marcuse ke Rolan Gori. Dipulihkan dari ucc.edu.co
  4. Kamus Sosiologi. Masyarakat Industri Diperoleh dari ensiklopedia.com
  5. Masuda, Yoneji. Masyarakat Informasi sebagai Masyarakat Pasca-industri. Dipulihkan dari books.google.es
  6. Perhiasan, Theodor. Kapitalisme atau Masyarakat Industri Terlambat? Diperoleh dari marxists.org
  7. Koditschek, Theodore. Pembentukan Kelas dan Masyarakat Industri Perkotaan: Bradford, 1750-1850. Dipulihkan dari books.google.es
  8. Marie-Louise Stig Sørensen, Peter N. Stearns. Revolusi Dan Pertumbuhan Masyarakat Industri, 1789-1914. Diperoleh dari britannica.com