Sistem biaya berdasarkan proses: karakteristik, tujuan, keuntungan, dan contoh

Sistem biaya proses adalah istilah yang digunakan dalam akuntansi biaya untuk menggambarkan metode pengumpulan dan alokasi biaya produksi untuk unit yang diproduksi di industri manufaktur, untuk menentukan total biaya produksi dari suatu unit produk.

Sistem biaya per proses mengakumulasi biaya ketika sejumlah besar unit identik diproduksi. Dalam situasi ini, lebih efisien untuk mengakumulasi biaya pada tingkat agregat untuk sejumlah besar produk dan kemudian menetapkannya ke unit-unit individu yang diproduksi.

Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa biaya setiap unit sama dengan biaya dari unit lain yang diproduksi, sehingga tidak perlu untuk melacak informasi pada tingkat unit individu.

Penggunaan sistem biaya proses optimal dalam kondisi tertentu. Jika produk yang keluar adalah homogen atau jika barang yang diproduksi memiliki nilai rendah, maka dapat bermanfaat untuk menggunakan perhitungan biaya proses.

Demikian juga, jika sulit atau tidak layak untuk melacak biaya produksi langsung ke unit-unit produksi individu, akan bermanfaat untuk menggunakan perhitungan biaya proses.

Utilitas sistem

Ini digunakan terutama di lingkungan di mana produksi melewati beberapa pusat biaya.

Beberapa produk industri dapat dihitung. Ini meninggalkan lini produksi dalam unit yang terpisah dan akuntan dapat menambahkan berapa banyak yang telah diproduksi.

Jenis produk lainnya tidak dapat dihitung. Zat-zat ini tidak datang dalam paket terpisah satu, dua atau tiga unit, tetapi dalam bentuk cairan, biji-bijian atau partikel.

Perhitungan biaya per proses berguna ketika proses industri melewati beberapa tahap dan output dari satu tahap proses menjadi input ke tahap berikutnya. Dalam setiap proses input, pemrosesan dan limbah diamati, jumlah-jumlah itu diukur dan nilai diberikan ke setiap unit yang pergi.

Sistem biaya proses dapat memberikan nilai pada produk yang tidak dapat dihitung, dengan mempertimbangkan biaya input dan kehilangan limbah.

Fitur

Sistem biaya proses digunakan ketika ada produksi massal produk serupa, di mana biaya yang terkait dengan unit produksi individu tidak berbeda satu sama lain.

Dalam konsep ini, biaya diakumulasikan dalam periode waktu tertentu, dan kemudian ditetapkan secara konsisten ke semua unit yang diproduksi selama periode waktu tersebut. Ini memiliki karakteristik sebagai berikut:

- Hanya produk homogen yang diproduksi. Produksinya seragam. Oleh karena itu, biaya unit produksi hanya dapat ditentukan dengan rata-rata biaya yang dikeluarkan selama periode tertentu.

- Produksi dilakukan terus menerus dan melalui dua proses atau lebih. Produk jadi dari suatu proses menjadi bahan baku dari proses atau operasi selanjutnya, dan seterusnya sampai produk akhir diperoleh.

- Manajemen telah dengan jelas mendefinisikan pusat biaya dan akumulasi biaya per proses, seperti biaya material, biaya tenaga kerja dan biaya umum untuk setiap pusat biaya.

Produk dan produk sampingan

- Dalam kasus tertentu, lebih dari satu produk diproduksi. Suatu produk dapat memiliki nilai lebih dan menjadi lebih penting daripada yang lain. Jika demikian, produk dengan nilai lebih besar adalah produk utama dan produk dengan nilai lebih rendah adalah produk sampingan.

- Produk utama tidak memerlukan pemrosesan tambahan. Namun, produk sampingan mungkin memerlukan beberapa pemrosesan tambahan sebelum dapat dijual. Produk utama dan produk samping dinilai berdasarkan metode perhitungan biaya ini.

Manajemen akuntansi

- Catatan akuntansi yang akurat disimpan untuk setiap proses, seperti jumlah unit yang diproduksi sepenuhnya, jumlah unit yang diproduksi sebagian dan total biaya yang dikeluarkan.

- Beberapa kerugian mungkin timbul dalam semua proses. Kerugian seperti itu bisa normal dan / atau abnormal. Perlakuan akuntansi kerugian normal dan kerugian abnormal dipelajari dalam sistem perhitungan biaya ini.

- Biaya yang ditetapkan untuk unit yang diproduksi atau sedang dalam proses dicatat dalam akun aset inventaris, yang muncul di neraca.

- Ketika produk dijual, biaya ditransfer ke akun biaya penjualan barang dagangan, yang muncul dalam laporan laba rugi.

Fitur lainnya

- Tidak semua unit input dapat dikonversi menjadi produk jadi di semua proses selama periode tertentu. Beberapa mungkin sedang dalam proses. Dengan sistem biaya ini, perhitungan tarif satuan efektif dibuat. Oleh karena itu, biaya rata-rata yang tepat diperoleh.

- Terkadang, barang ditransfer dari satu proses ke proses berikutnya dengan harga transfer, bukan harga biaya. Harga transfer dibandingkan dengan harga pasar untuk mengetahui tingkat efisiensi atau kerugian yang terjadi dalam proses tertentu.

Jenis perusahaan apa yang menggunakan sistem ini?

Contoh klasik dari sistem biaya per proses adalah kilang minyak, di mana tidak mungkin untuk melacak biaya unit minyak tertentu saat bergerak melalui kilang.

Sebagai contoh, bagaimana biaya tepat yang dibutuhkan untuk membuat satu galon bahan bakar pesawat ditentukan, ketika ribuan galon bahan bakar yang sama meninggalkan kilang setiap jam? Metodologi akuntansi biaya yang digunakan untuk skenario ini adalah sistem biaya proses.

Sistem biaya ini adalah satu-satunya pendekatan yang masuk akal untuk menentukan biaya produk di banyak industri. Itu menggunakan sebagian besar entri jurnal yang berada di lingkungan biaya per pekerjaan. Oleh karena itu, tidak perlu merestrukturisasi bagan akun ke tingkat yang signifikan.

Ini memfasilitasi peralihan ke sistem biaya-per-kerja dari sistem biaya-per-proses jika diperlukan, atau mengadopsi pendekatan hibrid yang menggunakan komponen dari kedua sistem.

Contohnya

Contoh industri di mana jenis produksi ini dilakukan termasuk, di samping penyulingan minyak, produksi makanan dan pengolahan bahan kimia.

Contoh operasi yang cenderung menggunakan sistem biaya per proses alih-alih metode perhitungan biaya lainnya termasuk yang berikut:

- Pabrik pembotolan cola.

- Perusahaan yang memproduksi batu bata.

- Produsen sereal sarapan.

- Perusahaan yang membuat chip komputer.

- Perusahaan penghasil kayu.

Misalnya, untuk perusahaan yang botol cola, tidak layak atau tidak berguna untuk memisahkan dan mencatat biaya setiap botol cola dalam proses pembotolan. Oleh karena itu, perusahaan akan mengalokasikan biaya untuk proses pembotolan secara keseluruhan selama periode waktu tertentu.

Kemudian, mereka akan membagi biaya proses keseluruhan dengan jumlah botol yang diproduksi selama periode waktu tersebut untuk mengalokasikan biaya produksi untuk setiap botol cola.

Tujuan

Tujuan utama dari sistem biaya proses adalah untuk mengumpulkan biaya layanan atau produk. Informasi tentang biaya layanan atau produk ini digunakan oleh manajemen untuk mengendalikan operasi, menentukan harga produk, dan menampilkan laporan keuangan.

Selain itu, sistem biaya meningkatkan kontrol dengan memberikan informasi tentang biaya yang harus dikeluarkan oleh setiap proses manufaktur atau departemen. Tujuan lain adalah:

- Tentukan biaya satuan.

- Menetapkan akumulasi biaya bahan, tenaga kerja dan biaya pabrik untuk memproses pusat biaya.

- Ekspresikan unit yang tidak lengkap dalam hal unit jadi.

- Berikan perlakuan akuntansi untuk pemrosesan kerugian, seperti limbah, skrap, produk cacat, dan barang dalam kondisi buruk.

- Bedakan produk utama dari produk sekunder dan produk gabungan.

- Berikan perlakuan akuntansi untuk produk bersama dan produk samping.

Hitung biaya secara akurat

Perhitungan biaya yang akurat adalah prasyarat penting untuk membuat keputusan manajemen yang baik. Sistem biaya proses terkait dengan kompleksitas ini dan memungkinkan produsen membayar hasil dengan cara yang berguna untuk bisnis.

Jika manajemen memahami biaya yang terlibat, ini dapat membantu mereka menetapkan harga dan anggaran secara realistis. Hasilnya adalah efisiensi yang lebih besar.

Keuntungan dan kerugian

Keuntungan

- Sederhana dan lebih murah untuk mengetahui biaya dari setiap proses.

- Mudah untuk mengalokasikan biaya pemrosesan untuk dapat memiliki biaya yang tepat.

- Kegiatan produksi dalam penetapan biaya berdasarkan proses distandarisasi. Oleh karena itu, pengawasan dan pengawasan manajerial menjadi lebih mudah.

- Dalam penetapan biaya berdasarkan proses, produknya homogen. Akibatnya, biaya unit dapat dengan mudah dihitung dengan rata-rata total biaya. Kutipan harga menjadi lebih mudah.

- Dimungkinkan untuk secara berkala menentukan biaya proses dalam waktu singkat.

Penahanan biaya

Perusahaan dapat lebih baik menahan biaya produksi. Di bawah sistem ini, setiap departemen diberi pusat biaya.

Karena pengeluaran dialokasikan selama proses produksi, sebuah laporan dibuat yang akan menunjukkan pengeluaran yang dibuat berdasarkan masing-masing pusat biaya masing-masing. Laporan-laporan ini memungkinkan pengidentifikasian ketidakefisienan dalam rantai pasokan.

Sebagai contoh, sebuah laporan dapat mengindikasikan bahwa 50% dari biaya produksi berasal dari departemen pembelian. Manajemen kemudian dapat menentukan langkah-langkah yang harus diambil oleh tim pembelian untuk meminimalkan biaya.

Kontrol inventaris

Melacak inventaris dapat menjadi tugas yang tidak nyaman bagi perusahaan besar. Namun, proses ini dapat disederhanakan melalui penerapan sistem biaya per proses.

Selama proses pembuatan, setiap departemen mendokumentasikan setiap materi yang dibeli. Selain itu, setiap produk dinilai dan ditambahkan ke laporan pusat biaya. Manajemen memasukkan informasi ini dalam SPT perusahaan.

Keseragaman

Banyak organisasi mengizinkan masing-masing departemen untuk beroperasi secara mandiri.

Dalam skenario ini, setiap departemen dapat memiliki jargonnya sendiri, yang menghambat komunikasi antar departemen. Selain itu, mempertahankan sistem dan kebijakan terpisah berarti bahwa uang dan waktu tambahan harus dihabiskan untuk melatih karyawan.

Dengan menerapkan sistem biaya proses, perusahaan akan memastikan bahwa setiap departemen, terlepas dari fungsinya, beroperasi secara seragam. Ini akan memungkinkan anggota rantai pasokan manufaktur untuk disinkronkan satu sama lain.

Kekurangan

- Biaya yang diperoleh pada akhir periode akuntansi bersifat historis dan tidak banyak digunakan untuk kontrol administrasi yang efektif.

- Karena biaya proses adalah biaya rata-rata, mungkin tidak diperlukan untuk analisis, evaluasi, dan pengendalian kinerja beberapa departemen.

- Setelah Anda membuat kesalahan dalam suatu proses, seret ke proses selanjutnya.

- Biaya proses tidak mengevaluasi efisiensi pekerja individu atau penyelia.

- Perhitungan biaya rata-rata sulit dalam kasus-kasus di mana lebih dari satu jenis produk diproduksi.

Contohnya

Produksi dalam perusahaan besar mungkin mengharuskan produk untuk bergerak melalui lebih dari satu departemen, seperti pembelian, pembuatan, kontrol kualitas dan distribusi.

Masing-masing departemen memiliki anggaran sendiri. Akibatnya, harus ada sistem biaya per proses untuk menyusun biaya masing-masing yang diasumsikan oleh masing-masing kelompok.

Perusahaan ABC

Untuk mengilustrasikan sistem biaya per proses, ABC International memproduksi perangkat berwarna ungu yang membutuhkan pemrosesan melalui beberapa departemen produksi.

Departemen pertama dalam proses adalah departemen pengecoran, di mana artikel awalnya dibuat.

Selama bulan Maret, departemen peleburan mengeluarkan $ 50.000 dalam biaya material langsung dan $ 120.000 dalam biaya konversi, terdiri dari tenaga kerja langsung dan overhead pabrik.

Departemen memproses 10.000 item selama bulan Maret. Ini berarti bahwa biaya satuan dari barang-barang yang melewati departemen peleburan selama periode waktu itu adalah $ 5, 00 ($ 50.000 / 10.000 item) untuk bahan langsung dan $ 12, 00 ($ 120.000 / 10.000) untuk biaya konversi.

Kemudian, barang-barang ini akan dipindahkan ke departemen pemotongan untuk proses tambahan. Biaya unit ini akan dibawa ke departemen itu bersama dengan barang-barang, di mana biaya tambahan akan ditambahkan.

Pemurnian gula

Dalam proses pemurnian gula, tebu dihancurkan dalam cairan yang dicampur dengan jeruk nipis. Kemudian, setelah padat, jus terkonsentrasi dalam sirup.

Setelah gula dikristalisasi dalam sirup, molase dipisahkan dengan sentrifugasi dan kemudian dijual sebagai produk terpisah. Warna yang diputihkan dari gula rafinasi kemudian dicapai dengan proses yang melibatkan menggabungkan sulfur dioksida.

Ada produk sampingan padat dari proses, yang dikenal sebagai "ampas tebu, " yang dapat digunakan sebagai bahan bakar, dijual sebagai pakan ternak atau digunakan dalam produksi kertas.

Melalui sistem biaya proses, penghitung mencapai nilai untuk biaya masing-masing produk sampingan dan untuk pekerjaan yang masih berjalan.