Cocobacilo: morfologi dan spesies utama

Coccobacillus adalah bakteri dengan morfologi seluler antara kelapa dan basil. Bakteri biasanya diklasifikasikan menurut bentuk selnya, tetapi sering kali batas-batas di antara kategori-kategori ini tidak ditetapkan dengan baik, contohnya adalah coccobacilli.

Kelapa adalah bakteri dengan bentuk spheroid, sedangkan sel-sel basil lebih memanjang dan mengingatkan tongkat. Dalam kasus cocobacilli, bentuk sel adalah tongkat yang sangat pendek sehingga mudah disalahartikan sebagai kelapa.

Ada sejumlah entitas biologis yang menunjukkan morfologi coccobacilli dan yang memiliki kepentingan medis.

Morfologi bakteri

Dalam prokariota, eubacteria menunjukkan keanekaragaman morfologi yang sangat besar yang memungkinkan pengelompokan organisme ini.

Dalam dunia bakteri, bentuk yang paling umum adalah: kelapa bulat, basil yang berbentuk silinder lurus dengan panjang variabel yang mirip dengan tongkat dan roh yang berbentuk ikal memanjang.

Dari tiga bentuk utama ini, kami menemukan varian dan kombinasi yang berbeda. Di antara modifikasi ini adalah vibrios, sel dalam bentuk koma; corynebacteria, tongkat dengan ujung membulat; dan cocobacilo, tongkat pendek dengan kontur oval.

Perbedaan morfologis tidak memberikan informasi tambahan tentang biologi organisme. Artinya, mengetahui bahwa bakteri adalah coccobacillus tidak mengatakan apa-apa tentang struktur, biokimia, dan karakteristik lainnya.

Cocobacilo yang memiliki relevansi medis

Di antara patogen yang menunjukkan morfologi coccobacillus kami memiliki spesies prokariotik berikut:

Haemophilus influenzae

H. influenzae adalah coccobacillus yang tidak memiliki struktur yang memungkinkan mobilitasnya. Metabolismenya pada umumnya bersifat aerob, tetapi jika kondisi lingkungan memerlukannya dapat berperilaku seperti organisme anaerob. Kecenderungan metabolisme ini disebut anaerob fakultatif.

Dari sudut pandang medis, H. influenzae telah dikaitkan dengan berbagai penyakit, dari meningitis, pneumonia dan sepsis, hingga penyakit lain dengan tingkat keparahan yang lebih rendah.

Salah satu cara paling umum untuk merujuk bakteri adalah menurut respons mereka terhadap pewarnaan Gram. Warna berusaha untuk memisahkan bakteri sesuai dengan struktur dinding bakteri mereka. Spesies ini adalah Gram negatif.

Bakteri gram negatif memiliki membran sel ganda. Di antara mereka ada lapisan kecil peptidoglikan. Gram positif, di sisi lain, adalah bakteri dengan membran plasma tunggal, dan lapisan peptidoglikan yang tebal terletak di atasnya. Pewarnaan ini sangat berguna dalam mikrobiologi.

Gardnerella vaginalis

G. vaginalis adalah bakteri yang hidup di vagina spesies manusia. Ia tidak memiliki struktur untuk bergerak, jadi ia tidak bergerak, ia anaerob fakultatif (seperti spesies sebelumnya), dan ia tidak memiliki kapasitas untuk membentuk endospora.

Ini terkait dengan vaginosis bakteri. Kehadiran bakteri ini merusak mikrobiota alami vagina, meningkatkan frekuensi beberapa genera dan mengurangi yang lainnya.

Penyakit ini biasanya tidak bergejala, meskipun sekresinya khas dan menimbulkan bau yang tidak sedap. Ini dapat ditularkan secara seksual, meskipun tidak dianggap sebagai penyakit kelamin. Sering kali bakteri dapat tetap tidak berbahaya di alat kelamin wanita.

Chlamydia trachomatis

Bakteri dari spesies C. trachomatis adalah patogen wajib yang secara eksklusif menginfeksi spesies manusia dan merupakan agen penyebab klamidia - penyakit menular seksual dari prevalensi penting dalam populasi manusia yang mempengaruhi pria dan wanita.

Bakteri dapat bersarang di leher rahim, di uretra, di rektum atau di tenggorokan. Gejala yang terkait termasuk rasa sakit pada alat kelamin, terbakar pada saat buang air kecil dan sekresi abnormal dari organ seksual.

Aggregatibacter actinomycetemcomitans

Seperti dua bakteri yang telah kami jelaskan, A. actinomycetemcomitans adalah bakteri tidak bergerak. Tanggapi secara negatif ketika pewarnaan Gram diterapkan.

Ini telah dikaitkan dengan generasi penyakit mulut yang disebut periodontitis. Pasien yang menderita kondisi ini mengalami kehilangan kolagen dan jika tidak dirawat dapat menyebabkan konsekuensi ekstrem seperti keropos tulang, meninggalkan gigi tanpa penyangga tulang.

Kemungkinan tertular penyakit meningkat oleh kondisi lain seperti diabetes atau ketidakseimbangan tertentu dari sistem kekebalan tubuh, di samping kebiasaan gaya hidup yang tidak sehat seperti merokok.

Morfologi bakteri biasanya dimodifikasi tergantung pada kondisinya. Ketika tumbuh di laboratorium, sel-selnya lebih menyerupai tongkat - basil rata-rata. Tetapi, ketika bentuk langsung diamati secara in vivo, bentuknya lebih bulat, seperti kelapa.

Penghapusan bakteri dapat dilakukan dengan mengambil antibiotik. Dalam kasus-kasus ekstrem, profesional kesehatan menggunakan pengangkatan dengan pembedahan.

Bordetella pertussis

B. pertusis adalah organisme yang hidup ketat di lingkungan aerob, tidak bergerak dan merespons negatif terhadap pewarnaan Gram.

Ini adalah penyebab dari kondisi yang disebut pertusis atau batuk rejan yang hanya menyerang manusia. Infeksi ini sangat menular dan terjadi melalui sensasi batuk dan tersedak.

Bersama-sama, pasien menyajikan inflasi trakeobronkial. Ketika infeksi berlanjut, komplikasi menyebar ke sistem lain, membahayakan organ sistem saraf dan sistem sirkulasi. Prevalensinya lebih tinggi di negara-negara berkembang dan pada bayi yang tidak melebihi usia lima tahun.

Namun, baru-baru ini (pada 2010 dan 2012) dua wabah pertusis telah dilaporkan di berbagai wilayah di Amerika Serikat.

Bakteri dari genus yang sama terkait dengan episode batuk pada manusia, tetapi merupakan patologi yang lebih ringan.

Yersinia pestis

Y. pestis adalah enterobacteria anaerob fakultatif yang merespons negatif terhadap pewarnaan Gram. Ini adalah agen dari berbagai infeksi yang mempengaruhi manusia, di antaranya wabah paru, wabah pes dan sebagian kecil wabah septikemia.

Secara historis, konsekuensi dari prevalensi penyakit ini telah menghancurkan populasi manusia, menjadi penyebab beberapa pandemi. Bahkan, itu telah menyebabkan lebih banyak kematian daripada penyakit menular lainnya, hanya dilampaui oleh malaria.