Budaya Huari: Sejarah, Karakteristik, Ekonomi, Teknologi

Budaya Huari atau Wari adalah peradaban asli asal Andes yang menghuni berbagai daerah di Peru saat ini antara abad VII dan XIII.

Mereka adalah budaya karakter ekspansif yang besar, memperluas dominasinya ke wilayah-wilayah yang saat ini dimiliki oleh Lambayeque, Arequipa, dan Departemen Cusco.

Seiring dengan suku Inca, Wari juga dianggap sebagai peradaban karakter kekaisaran, karena wilayah penaklukan mereka yang luas dan tingkat organisasi internal mereka.

Dengan cara yang sama, itu dapat dianggap sebagai salah satu budaya Andes yang paling penting pada periode sebelum penaklukan.

Budaya Wari dicirikan oleh sifatnya yang sangat militeristik dan ekspansionis. Mereka datang untuk menaklukkan banyak wilayah yang berdekatan melalui perjuangan dan penyerahan yang paling lemah.

Ibukotanya selalu menjadi kota Wari, hari ini terletak beberapa kilometer dari kota Ayacucho.

Karena kehadirannya yang luas, yang bergerak dari gunung ke pantai, Wari telah meninggalkan banyak sisa yang telah memungkinkan untuk menjelaskan kemampuan pengembangan dan teknologi yang mampu diimplementasikan di zaman mereka, untuk menghadapi kendala yang memberlakukan beragam kondisi lingkungan mereka.

Sejarah Wari

Periode keberadaan peradaban Wari meluas selama beberapa abad, dan telah diklasifikasikan menurut tahapan yang diberi nomor menurut spesialis. Tahap-tahap ini adalah enam: 1A, 1B, 2A, 2B, 3 dan 4. Sistem ini diciptakan oleh peneliti D. Menzel.

Pada tahap pertama dari tahap ini yang akan menjadi ibu kota didirikan: Wari. Sebuah budaya baru mulai terkonsolidasi, dengan pengaruh besar dari peradaban kecil lainnya (menurut bukti), seperti juga Tiahuanacota.

Wari, ibu kota, mulai tumbuh dengan berlalunya waktu, menarik banyak orang dari ladang ke kota.

Hal ini membuat negara menyesuaikan diri dengan cara yang lebih terstruktur untuk mempertahankan kontrol atas populasi. Ekspansi mengarah pada pembentukan daerah kantong dan provinsi di wilayah yang berdekatan di ibukota.

Di daerah yang paling terpencil, pengaruh budaya yang diterima Wari dari budaya terkecil dan paling lokal, terutama dalam aspek arsitektur dan kerajinan, jauh lebih jelas.

Seiring waktu, terlepas dari ukuran dan keberadaan Wari di wilayah yang luas, kekuasaan tetap terpusat di ibukota.

Tahap terakhir ekspansi akan dimulai sebelum memenuhi kondisi yang akan menyebabkan sejarawan mengklasifikasikan Wari sebagai kekaisaran. Pada saat itu sudah ada kota pinggiran yang sangat penting, dan bukan permukiman sederhana.

Selama tahap ini mulai mendapatkan prestise yang akan menjadi kuil agama yang paling penting dari seluruh budaya Wari: Pachacamac, yang gaya struktural dan seremonialnya mulai berkembang ke pusat-pusat keagamaan lainnya.

Tahap kualifikasi terakhir dari budaya Wari akan mewakili penurunan kekaisaran dan akhirnya kehancurannya.

Ini akan dimulai dengan penurunan internal di ibu kota Wari, dan akan dilengkapi dengan serangkaian perubahan iklim dan alam yang akan mengubah kondisi kehidupan penduduk.

Diperkirakan bahwa terlepas dari runtuhnya budaya Wari dan ibukotanya, Pachacamac akan terus menjadi situs religius prestise besar selama bertahun-tahun yang akan datang.

Karakteristik Kekaisaran Wari

Di masa kejayaannya, kekaisaran Wari memanifestasikan jauh lebih jelas pengaruh Tiahuanacotas yang dirasakan sejak kelahirannya sebagai peradaban.

Demikian pula, Kekaisaran Wari menyerap karakteristik budaya dan militer yang dibawa oleh budaya Huarpa, juga hadir di wilayah Ayacucho, yang perilaku militeristiknya disebabkan oleh perjuangan terus-menerus yang dilakukan di daerah pegunungan.

Kekaisaran Wari, di ibukotanya, muncul untuk memanifestasikan sejumlah besar bangunan karakter publik, di antaranya telah mampu mengidentifikasi struktur yang berfungsi sebagai lembaga publik, makam, kuil yang lebih kecil, tempat tinggal dan kripta.

Saluran yang menjamin pasokan air mengalir di sekitar sebagian besar bangunan ini.

Arsitektur kota Wari menyajikan komposisi batu dan lumpur terutama. Itu terstruktur di zona sesuai dengan kepadatan populasi dan kepentingan pemerintah.

Pada saat ekspansi terbesarnya, kota ini memiliki luas sekitar 2.000 hektar.

Perluasan Kekaisaran Wari sedemikian rupa sehingga lebih dari 20 provinsi tetangga, yang bersifat sipil dan religius, secara efisien dikendalikan dari ibu kota Wari.

Selama penurunan peradaban, beberapa provinsi ini berhasil bertahan lebih lama dari ibu kota itu sendiri.

Ekonomi

Tidak seperti budaya aborigin lainnya, Wari mengelola sistem ekonomi dan komersial mereka dengan cara yang sangat khusus.

Mereka tidak menangani konsep mata uang atau pengganti apa pun untuknya; sama dengan pasar. Negara bertanggung jawab atas produksi, distribusi, dan pasokan sumber daya untuk populasi Wari.

Kontrol sistem ini dipertahankan berkat pusat administrasi dan pasokan provinsi, yang menjamin distribusi di wilayah paling terpencil di ibukota.

Sistem ekonomi Wari didasarkan pada penerapan perpajakan dan pertukaran sebagai format transaksi ekonomi.

Teknologi

Salah satu inovasi teknologi utama yang dikaitkan dengan budaya Wari, berdasarkan temuan yang ditemukan, adalah penerapan dan penerapan metalurgi, yang digunakan untuk memanipulasi dan mengubah perunggu, tembaga, dan emas.

Menurut bukti yang ditemukan, telah disimpulkan bahwa Wari mampu secara efektif menerapkan teknik yang ada bahkan hari ini, seperti menggulung, mengosongkan, menempa, dan memalu.

Demikian pula, harus dicatat bahwa pengembangan teknik ini secara unik adalah Wari; artinya, tampaknya tidak memiliki pengaruh peradaban lain.

Di beberapa sudut bekas pemukiman Wari, ditemukan struktur yang dimaksudkan sebagai bengkel untuk pemrosesan metalurgi eksklusif dari bahan dan mineral seperti tembaga dan emas.