Candida Albicans: Manfaat, Penyakit dan Gejala-gejalanya, Perawatan

Candida albicans adalah mikroskopis, jamur uniseluler dari jenis ragi, anggota genus Candida, yang memiliki lebih dari 150 spesies. Dari semua spesies ini, Candida albicans adalah spesies yang paling sering dikaitkan dengan infeksi pada manusia.

Ini adalah jamur saprofitik, yaitu, memakan limbah atau produk sampingan dari makhluk hidup lainnya tanpa merusaknya secara langsung. Untuk alasan ini, ini adalah bagian dari apa yang biasanya dikenal sebagai flora normal: himpunan mikroorganisme yang hidup di jaringan makhluk hidup yang lebih kompleks tanpa menyebabkan bahaya bagi mereka.

Mengingat statusnya sebagai organisme saprophyte, Candida albicans ditemukan di permukaan kulit dan selaput lendir dari banyak hewan berdarah panas - di antara mereka - tanpa menyebabkan kerusakan dan bahkan membantu proses pencernaan tertentu yang melibatkan fermentasi.

Namun, jika kondisi yang tepat dipenuhi, Candida albicans dapat berubah dari jamur saprofitik yang tidak berbahaya menjadi jamur invasif, yang kemudian dapat mempengaruhi inangnya dan menghasilkan penyakit.

Lokasi di dalam tubuh

Seperti yang telah disebutkan, Candida albicans hidup dalam hubungan erat dengan manusia tanpa menyebabkan ketidaknyamanan dalam kondisi normal.

Meskipun ia mampu menjajah hampir semua jenis jaringan, area-area di mana ia paling sering ditemukan adalah sebagai berikut:

- Kulitnya.

- Mukosa vagina.

- Mukosa rongga mulut.

- Saluran pencernaan.

Di daerah ini, jamur hidup, berkembang dan memenuhi siklus hidupnya, praktis tanpa disadari.

Manfaat yang dibawa Candida Albicans pada flora normal

Fakta bahwa Candida albicans hidup secara harfiah di dalam dan di dalam diri kita menyiratkan manfaat tertentu bagi jamur dan manusia, karena mikroorganisme ini memiliki persediaan makanan yang praktis tak habis-habisnya dan tamu mendapat manfaat dari kehadirannya.

Menghindari keberadaan mikroorganisme patogen

Dengan hidup di kulit, Candida albicans melindungi wilayahnya dengan cara tertentu dan mencegah mikroorganisme patogen lainnya memasuki ruangnya. Jamur uniseluler kecil ini merawat infeksi oleh kuman lain yang lebih agresif dan invasif.

Hal yang sama dapat dikatakan untuk vagina, di mana keberadaan Candida albicans mencegah infeksi oleh mikroba lain.

Berpartisipasi dalam proses pencernaan

Di sisi lain, ketika hidup di saluran pencernaan, Candida albicans dapat mengambil bagian dalam beberapa proses pencernaan dengan memfermentasi jenis serat tertentu yang tidak dapat dicerna manusia.

Dengan cara ini, jamur mendapatkan makanannya sendiri dan membantu kita mencerna makanan yang tidak bisa kita manfaatkan.

Penyakit itu penyebabnya

Sejauh ini sisi positif Candida albicans telah dijelaskan. Namun, terlepas dari manfaatnya, jamur ini biasanya merupakan salah satu infeksi yang paling sering terlibat pada manusia. Tetapi kapan kehadiran jamur mulai menjadi masalah?

Dalam kondisi normal, Candida albicans tidak menghasilkan masalah karena keseimbangan kimia, fisik, dan biologis yang halus; Itu berarti bahwa jika kondisi pH, suhu dan kelembaban di lingkungan mereka tetap stabil dan dalam batas-batas tertentu, jamur tidak cukup banyak untuk menghasilkan infeksi.

Di sisi lain, sistem kekebalan inang menciptakan semacam perimeter keamanan, menghancurkan setiap sel jamur yang melebihi batas yang dapat ditoleransi dan menghindari infeksi.

Ketika ada perubahan dalam salah satu faktor yang terlibat dalam keseimbangan halus ini, Candida albicans tidak hanya dapat berkembang biak di luar batas normal, tetapi juga menghasilkan infeksi pada kedua jaringan di mana biasanya hidup dan pada orang lain jauh lebih jauh dan lebih dalam.

Bahkan, dianggap bahwa Candida albicans dapat menghasilkan dua jenis infeksi pada manusia: dangkal dan dalam

Infeksi superfisial

Ketika ada perubahan pH, tingkat kelembaban atau peningkatan suhu lokal, sangat mungkin Candida albicans berkembang biak lebih banyak dari biasanya dan berhasil mengatasi hambatan yang dipaksakan oleh sistem kekebalan inang, menghasilkan infeksi di area di mana hidup

Kulit adalah salah satu area yang mungkin terkena; dalam hal ini, gejala spesifik akan terjadi tergantung pada area yang terkena.

Daerah lain yang cenderung menderita infeksi superfisial Candida albicans adalah:

- Vagina (Candida vaginitis)

Pada vaginitis yang disebabkan oleh Candida albicans, biasanya ada gatal-gatal pada vagina yang berhubungan dengan keputihan yang terlihat seperti susu yang dipotong, bau busuk dan rasa sakit selama hubungan seksual.

- Mucosa oral (muget)

Kandidiasis oral biasanya timbul dengan rasa sakit di daerah tersebut, kemerahan pada mukosa dan terbentuknya lapisan putih dan kapas yang biasanya terletak di permukaan lidah dan gusi.

Kandidiasis jenis ini biasanya lebih sering terjadi pada bayi kecil dan dikenal sebagai mugget.

- Saluran pencernaan (kandidiasis esofagus)

Dalam kasus kandidiasis esofagus, gejalanya adalah rasa sakit saat menelan. Selain itu, kemerahan pada mukosa esofagus dan adanya plak seperti kapas yang menyerupai mug dapat terlihat selama endoskopi.

Infeksi yang dalam

Infeksi yang dalam adalah infeksi yang terjadi pada jaringan di mana Candida albicans biasanya tidak ada.

Infeksi ini tidak boleh disamakan dengan infeksi yang terjadi secara mendalam, seperti kandidiasis esofagus, yang walaupun berada di dalam tubuh tidak melebihi selaput lendir tempat jamur biasanya hidup.

Sebaliknya, pada kandidiasis dalam, jamur mencapai jaringan di mana biasanya tidak ditemukan; Mencapai situs-situs ini saat melakukan perjalanan melalui aliran darah. Ketika ini terjadi dikatakan bahwa pasien menderita candidemia, atau apa hal yang sama: penyebaran jamur ke seluruh tubuh melalui darah.

Orang yang paling rentan

Ini biasanya terjadi pada orang yang sistem kekebalannya sangat terganggu, seperti halnya pasien dengan AIDS stadium akhir atau pasien kanker yang menerima kemoterapi yang sangat agresif.

Mereka juga rentan terhadap orang yang membawa transplantasi organ dan yang, karenanya, menerima obat imunosupresif, serta mereka yang menderita kondisi medis serius yang membahayakan sistem kekebalan tubuh hingga memungkinkan Candida albicans mengatasi pertahanan alami dan menyebar melalui organisme

Ini adalah infeksi serius yang dapat dikaitkan dengan pembentukan abses jamur di hati, otak, limpa, ginjal atau organ internal lainnya.

Pengobatan infeksi Candida albicans

Pengobatan infeksi Candida albicans didasarkan pada strategi ganda: untuk mengontrol proliferasi jamur yang berlebihan melalui penggunaan antijamur dan untuk mengembalikan kondisi keseimbangan yang membantu mempertahankannya sebagai jamur saprofitik.

Untuk mencapai tujuan pertama, antijamur biasanya digunakan, yang jalur administrasinya akan tergantung pada daerah yang terkena.

Untuk kandidiasis superfisial

Krim antijamur dapat digunakan untuk kulit (kulit) atau kandidiasis vagina. Untuk yang terakhir, presentasi juga tersedia sebagai ovula vagina.

Untuk kandidiasis oral dan esofagus

Dalam hal ini biasanya perlu diberikan antijamur secara oral, karena pengobatan topikal biasanya rumit.

Untuk kandidiasis sistemik

Karena ini adalah penyakit yang sangat serius, perlu rawat inap pasien dan memberikan antijamur secara intravena.

Dalam semua kasus, tenaga kesehatan harus mengidentifikasi di mana ketidakseimbangan yang menghasilkan infeksi untuk memperbaikinya, sehingga mencegah situasi terjadi lagi di masa depan.