Gastroclysis: apa itu, komplikasi dan perawatan

Gastroclysis adalah prosedur yang dirancang untuk memberi makan secara enteral (melalui pencernaan) kepada orang-orang yang karena alasan medis tidak dapat makan melalui mulut. Ini berlaku untuk orang dengan kondisi neurologis yang parah seperti stroke (CVA), infark serebral, sclerosis lateral amyotrophic atau pasien dengan Alzheimer lanjut.

Demikian juga, mungkin perlu memberi makan pasien yang menggunakan gastroklikosis dalam kasus kanker kepala dan leher, operasi kerongkongan, fraktur rahang yang membutuhkan cerclage, trauma leher yang melibatkan saluran pencernaan dan bahkan dalam kasus tumor esofagus dan lambung yang menghalangi transit makanan melalui saluran pencernaan.

Terdiri dari apa itu?

Gastroclysis melibatkan penempatan selang makanan melalui hidung dan ke lambung. Untuk ini, probe panjang khusus yang dikenal sebagai probe Levine digunakan, yang dirancang untuk tetap lama di saluran pencernaan bagian atas.

Meskipun mereka dapat ditempatkan secara membabi buta, sebagian besar waktu dilakukan di bawah fluoroscopy; yaitu, di bawah gambar X-ray terus menerus (seperti film) untuk memastikan bahwa ujung probe mencapai perut atau bahkan lebih jauh, ke duodenum, ketika kondisi klinis pasien membutuhkannya.

Setelah in situ, administrasi persiapan enteral dapat dimulai melalui selang makanan.

Karena tahap pertama pencernaan (pengunyahan dan insalivasi) dihilangkan melalui rute pemberian makan ini, dan mengingat bahwa makanan padat dapat menghalangi probe, biasanya dipilih untuk preparasi khusus cairan untuk konsistensi cairan padat.

Jenis persiapan yang bisa dilakukan

Ketika ujung probe berada di perut, Anda dapat memilih makanan dengan konsistensi cair seperti sup, jus, susu, dan bahkan beberapa cairan ringan, mengingat makanan yang diberikan akan mencapai perut dan akan ada proses pencernaan lebih lanjut. atau kurang normal.

Namun, ketika untuk beberapa kondisi ujung probe harus naik ke duodenum (seperti dalam kasus kanker perut dan kanker pankreas), tidak mungkin lagi menggunakan jenis makanan ini karena tahap kedua dari pencernaan (lambung) juga dihilangkan.

Dalam kasus ini serangkaian persiapan khusus yang dikenal sebagai diet enteral, yang terdiri dari persiapan makanan yang terdiri dari makromolekul glukosa, lipid dan asam amino, harus diberikan.

Tergantung pada kasusnya, sangat penting bahwa ahli gizi menghitung asupan kalori dan jadwal administrasi.

Opsi administrasi

Pemberian makan dengan gastroklikasi dapat dilakukan dengan dua modalitas: tetesan terus menerus atau bolus.

Tetes terus menerus

Tetes kontinu terdiri dari pemberian makanan dengan gastroclisis dengan cara kontinu, setetes demi setetes selama 6 sampai 8 jam, pada akhirnya persiapan diubah dengan yang baru.

Tujuannya adalah agar pasien menerima pasokan kalori dan nutrisi yang terus menerus tanpa membebani saluran pencernaan atau metabolisme.

Skema jenis ini biasanya digunakan pada pasien yang sangat serius, terutama yang dirawat di ruang perawatan intensif.

Administrasi bowling

Ini adalah skema manajemen yang paling fisiologis, mengingat itu menyerupai cara manusia cenderung memberi makan.

Dengan skema ini direncanakan antara 3 dan 5 sesi pemberian makan per hari selama yang diberikan melalui tabung pengisi jumlah yang ditentukan oleh ahli gizi, baik kalori dan cairan.

Setiap sesi makan biasanya berlangsung antara setengah jam dan 45 menit, di mana pasien menerima semua kalori yang dibutuhkannya untuk menopang dirinya sendiri sampai sesi makan berikutnya.

Sangat penting bahwa dengan skema bowling, administrasi makanan cukup cepat untuk menyelesaikan sesi makan dalam waktu yang diperkirakan, tetapi cukup lambat untuk menghindari pelebaran lambung, karena ini akan menghasilkan mual dan bahkan muntah.

Teknik administrasi

Protokol administrasi berkelanjutan

Ketika datang ke administrasi berkelanjutan tidak ada kelemahan utama. Setelah probe ditempatkan dan posisinya diperiksa melalui radiologi, dimungkinkan untuk memverifikasi permeabilitas dengan melewatkan air, kemudian hubungkan kantung makan ke ujung bebas dan sesuaikan tetesannya.

Sejak saat itu, yang tersisa hanyalah memverifikasi bahwa makanan melewati tabung dan mengganti kantong persiapan makanan secara berkala, berhati-hatilah untuk mencuci tabung dengan air setiap kali diganti untuk menghindari penyumbatan.

Ini adalah prosedur sederhana yang biasanya dilakukan oleh perawat, karena seperti yang disebutkan sebelumnya, skema administrasi ini biasanya disediakan untuk pasien yang sakit kritis.

Protokol administrasi Bolus

Dalam kasus pemberian bolus, yang biasanya merupakan teknik pilihan, terutama ketika pasien dipulangkan, hal-hal menjadi sedikit rumit. Namun, mengikuti protokol berikut seharusnya tidak memiliki masalah untuk memberi makan pasien di rumah dengan gastroclisis.

- Cuci tanganmu.

- Siapkan makanan menggunakan peralatan yang sesuai untuk itu.

- Sajikan porsi yang sesuai.

- Cuci ujung bebas probe dengan air dan kain bersih.

- Menggunakan jarum suntik 30 cc, berikan air pada suhu kamar melalui probe untuk memverifikasi permeabilitas. Jika ada penolakan, cobalah mengatasinya dengan memberikan tekanan lembut; jika tidak, konsultasikan dengan dokter.

- Jika probe diizinkan, lanjutkan dengan pemberian makanan menggunakan jarum suntik 30 cc, ambil porsi makanan lalu masukkan sedikit demi sedikit melalui probe.

- Ulangi operasi sampai porsi makanan selesai.

- Setelah selesai, cuci probe lagi menggunakan air pada suhu kamar dan jarum suntik 30 cc.

- Pasien harus tetap duduk atau setengah duduk selama setidaknya 30 menit setelah makanan diberikan.

- Bersihkan ujung tabung pengisi bebas untuk memastikan bahwa itu bebas dari sisa makanan.

Komplikasi

Komplikasi gastroclysis dapat terdiri dari tiga jenis: yang terkait dengan penempatan probe, yang berasal dari keabadian probe dan yang terkait dengan proses makan.

Komplikasi terkait penempatan probe

- Saat menempatkan probe ada risiko cedera pada struktur hidung dan turbinat.

- Ada kemungkinan bahwa pasien muntah dan broncoaspire; oleh karena itu lebih baik melakukan prosedur dengan perut kosong.

- Mungkin ada cara yang salah; yaitu, probe "melintasi" jaringan padat selama penempatannya, membuka jalur anatomis baru alih-alih mengikuti jalur alami.

- Meskipun jarang, itu mungkin terjadi perforasi esofagus atau lambung, terutama jika ada riwayat tukak lambung.

- Ada risiko bahwa tabung mencapai saluran napas alih-alih saluran pencernaan. Dalam hal ini pasien akan mengalami batuk dan sesak napas; Namun, tergantung pada tingkat kerusakan fisik mungkin tidak ada manifestasi klinis.

Dari penjelasan di atas, pentingnya verifikasi sinar-X dari posisi penyelidikan disimpulkan. Pada titik ini harus ditekankan bahwa Anda tidak akan pernah memberikan semua jenis zat melalui tabung makanan sampai Anda 100% yakin bahwa ujung bagian dalam ada di perut atau duodenum.

Komplikasi berasal dari keabadian probe

- Yang paling umum adalah erosi mukosa hidung dan bahkan kulit sayap hidung, terutama ketika menyangkut probe permanen dan tahan lama.

- Beberapa pasien mengeluh ketidaknyamanan di tenggorokan dan bahkan mual.

- Risiko obstruksi selalu ada, terutama jika probe tidak dicuci secara teratur. Ketika ini terjadi, kadang-kadang satu-satunya solusi yang mungkin adalah mengubah probe.

Komplikasi yang terkait dengan proses makan

- Mereka biasanya muncul ketika ada kekurangan dalam teknik administrasi, terutama infus yang sangat cepat.

- Pasien mungkin mengalami mual, muntah atau cegukan karena pelebaran lambung akut. Sangat penting untuk dicatat bahwa muntah dalam kasus ini sangat berbahaya, karena ada risiko bronchoaspirasi.

- Gastroclysis dapat dikaitkan dengan komplikasi metabolik seperti hipoglikemia (jika pemberiannya lebih lama dari yang dijadwalkan) dan hiperglikemia (pemberian sangat cepat atau dengan konsentrasi nutrisi yang tidak memadai, terutama karbohidrat).

- Dalam beberapa kasus diare dan distensi abdomen dapat terjadi, terutama ketika tabung harus diletakkan di duodenum. Ini karena muatan osmotik makanan yang tinggi menyebabkan diare tipe osmotik.

Peduli

Perawatan gastrolisis adalah dasar dan jika diamati secara rutin, setiap hari, pasien tidak boleh mengalami komplikasi jenis apa pun. Di antara kekhawatiran ini adalah:

- Pembersihan ujung bebas probe sebelum dan sesudah setiap sesi makan atau penggantian kantong persiapan nutrisi.

- Mencuci tabung nasogastrik dengan air pada suhu kamar - Ini harus sebelum dan sesudah setiap sesi makan atau mengganti kantung persiapan nutrisi.

- Bergantian tempat fiksasi ujung bebas probe (di satu sisi, di sisi lain, di dahi) untuk menghindari erosi pada sayap hidung.

- Usahakan area tempat tabung keluar melalui hidung bersih dan kering. Jika perlu, pembalut khusus harus digunakan untuk tujuan ini.

- Jika ada hambatan saat melewati air atau makanan, cobalah mengatasinya dengan tekanan sedang; Jika Anda tidak dapat mencapainya dengan mudah, konsultasikan dengan dokter Anda.

- Hindari menarik atau mendorong probe ke posisi berbeda. Jika perlu, perbaiki dengan perekat medis sehingga pasien tidak memulainya.