Untuk apa emosi itu?

Emosi berfungsi untuk memulai organisme ketika perubahan terdeteksi, mempersiapkan kita untuk bereaksi terhadap peristiwa tak terduga yang terjadi di sekitar kita.

Jika kita tidak memiliki emosi, akan sangat sulit bagi kita untuk bereaksi terhadap situasi. Misalnya, jika kita menghadapi bahaya dan ketakutan tidak muncul, kita mungkin tidak akan selamat. Jawaban yang ditawarkan oleh emosi berguna untuk kelangsungan hidup kita dan itu telah membantu kita dari waktu ke waktu.

Dalam artikel ini saya akan berbicara tentang apa itu emosi dan untuk apa emosi itu, yaitu, apa artinya atau fungsi biologisnya.

Apa itu emosi?

Kita dapat mengatakan bahwa emosi adalah produk dari seleksi alam sendiri, berfungsi sebagai sistem yang memproses informasi dengan cepat dan membantu kita mengatasi peristiwa atau situasi tak terduga di sekitar kita.

Emosi adalah pengalaman multidimensi yang memiliki tiga sistem respons: sistem kognitif, perilaku, dan fisiologis.

Kita juga harus memperhitungkan bahwa masing-masing dimensi ini dapat mengisi lebih penting bagi setiap orang, dalam situasi tertentu atau jika kita merujuk pada emosi tertentu.

Karakteristik utama dan terpenting mereka mungkin adalah fakta bahwa mereka cepat dan memungkinkan kita untuk bertindak tanpa berpikir, yang membuat mereka sangat adaptif.

Tanpa emosi, hari ini kita tidak akan menemukan diri kita di mana kita berada. Mereka telah membantu kami bertahan hidup, memberi tahu kami kapan kami harus berperang atau melarikan diri atau ketika kami tidak boleh makan makanan karena kondisinya buruk, misalnya.

Bagi Darwin, misalnya, emosi sudah memiliki peran yang sangat penting dalam adaptasi. Dalam pengertian ini, emosi baginya membantu kami melakukan perilaku yang sesuai.

Untuk apa emosi itu? Makna biologis dari emosi

Seperti yang telah kita katakan, emosi adalah proses yang dimulai ketika organisme kita mendeteksi perubahan, mempersiapkan kita untuk bereaksi terhadap peristiwa tak terduga yang terjadi di sekitar kita.

Penting untuk diingat bahwa semua emosi itu valid karena memenuhi fungsi penting dan memiliki makna biologis yang membantu kita bertahan hidup dan berkembang di dunia di sekitar kita.

Mari kita lihat apa arti biologis dari emosi dasar: kegembiraan, kesedihan, kemarahan atau kemarahan, keterkejutan, ketakutan dan jijik.

Sukacita

Sukacita adalah, dalam emosi dasar, yang kita alami dengan cara hedonis. Joy mengandaikan peningkatan aktivitas saraf, yang diterjemahkan dalam penghambatan perasaan negatif, mengurangi pikiran yang mengganggu.

Ketika kita bahagia kita memiliki lebih banyak energi dan lebih banyak keinginan untuk melakukan sesuatu.

Kegembiraan terkait dengan keadaan afektif yang bersifat positif dan memberikan kepada mereka yang mengalaminya dengan perasaan kedekatan. Dengan cara ini, mereka memfasilitasi interaksi sosial karena mereka membantu mempromosikan perilaku prososial.

Orang yang mengalami kegembiraan lebih cenderung menjadi orang yang sosial, kooperatif dan bersedia membantu orang lain.

Selain itu, kegembiraan memiliki fungsi adaptif yang hebat, melemahkan respons stres, mengurangi kecemasan, dan mengurangi agresivitas.

Sukacita menyatakan kepada orang lain kesediaan untuk memulai hubungan interpersonal atau komunikasi dan mengatur interaksi,

Kesedihan

Kesedihan selalu berarti beradaptasi dengan kerugian yang signifikan, apa pun jenisnya. Organisme menurunkan energi dan antusiasmenya, sesuatu yang berkontribusi pada penyesuaiannya kembali.

Introspeksi ini memungkinkan orang untuk meratapi kehilangan, menimbang konsekuensi yang dia miliki dalam hidupnya dan merencanakan awal yang baru.

Ada berbagai keadaan yang dapat membuat orang itu sedih, tetapi semuanya, seperti yang kami katakan, melibatkan kehilangan: tidak adanya penguat atau kegiatan yang menyenangkan, sakit, tidak berdaya, kekecewaan ...

Kesedihan dialami, umumnya, sebagai emosi yang tidak menyenangkan. Ketika kita melihat seseorang menangis, kita berusaha dengan segala cara untuk menghilangkan atau mengalihkan perhatian orang tersebut untuk berhenti menderita.

Dalam kesedihan ada aktivasi neurologis yang tinggi dan mereka tetap dalam waktu, selain sedikit meningkatkan tekanan darah atau detak jantung.

Fungsi biologis dari emosi ini memungkinkan orang untuk menghadapi kehilangan, menilai dan menyesuaikan hidup mereka dengan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.

Ketika mereka sedih, orang-orang memusatkan perhatian mereka pada konsekuensinya. Kesedihan inilah yang kadang-kadang menyebabkan depresi melalui trias kognitif yang dikemukakan oleh Beck.

Orang yang sedih merasa kurang berenergi, merasa kecil hati, terengah-engah, dengan melankolis. Tetapi kesedihan memiliki fungsi mengurangi aktivitas dan menilai aspek kehidupan lainnya.

Ia memiliki fungsi berkomunikasi dengan orang lain dan berpadu dengan mereka, mengatakan bahwa mereka tidak baik dan bahwa mereka membutuhkan bantuan. Dan ini menghasilkan empati dan altruisme pada orang lain.

Kejutannya

Kejutan juga memiliki makna biologis. Ekspresi wajah ketika kita terkejut termasuk mata yang terbelalak; suatu isyarat yang memungkinkan kita untuk meningkatkan bidang visual dan menerima lebih banyak informasi.

Gerakan ini memungkinkan kita untuk lebih memahami situasi dan rencana untuk dapat bertindak sesuai dengan apa yang telah kita amati.

Kami terkejut dengan situasi baru yang cukup lemah atau intens. Tentunya, rangsangan atau situasi yang tidak kita harapkan. Namun, kami juga terkejut bahwa mengganggu kegiatan yang kami lakukan.

Secara fisiologis, kejutan menghasilkan peningkatan sesaat dalam aktivitas neuron dan juga pola karakteristik refleks orientasi.

Kami mengalaminya dengan cara netral, menghilang dengan cepat dan memberi jalan pada emosi lain.

Secara umum, ada peningkatan aktivitas kognitif dalam diri kita untuk dapat memproses informasi, serta ingatan kita dan perhatian kita dicurahkan untuk menganalisis seluruh situasi.

Itu adalah perasaan ketidakpastian, karena kita tidak tahu apa yang akan terjadi. Tetapi memiliki fungsi memfasilitasi semua proses perhatian, minat dan eksplorasi dan mengarahkan semua proses kognitif kita ke situasi baru.

Selain itu, ia juga memiliki fungsi membimbing dan menghasilkan respons emosional dan juga perilaku yang paling diperlukan untuk setiap situasi.

Ketakutan

Respons rasa takut memungkinkan organisme untuk bersiap melarikan diri dari situasi. Ada peningkatan aliran darah di otot rangka besar, sehingga organisme dijamin untuk bertarung jika mendeteksi bahwa ia dapat mengatasi stimulus yang mengancam atau melarikan diri ke tempat yang aman.

Karena alasan ini, fenomena wajah pucat terjadi, misalnya. Tentunya Anda pernah mendengar ungkapan "Anda telah berkulit putih."

Ungkapan ini merujuk pada kenyataan bahwa wajah (dan secara umum bagian kulit yang dangkal) dibiarkan tanpa suplai darah, sehingga dalam kasus cedera, kemungkinan perdarahan lebih rendah.

Jantung memompa lebih keras untuk memberi makan otot-otot melalui oksigen dan glukosa. Karena kita membutuhkan lebih banyak oksigen, tubuh berusaha mendapatkannya, jadi kita mencoba bernafas lebih cepat.

Jika oksigen ini tidak dikonsumsi, fenomena yang kita sebut hiperventilasi dapat terjadi. Ketika peristiwa ini terjadi, tubuh mencoba untuk mengurangi asupan oksigen dan itulah sebabnya kadang-kadang orang dengan masalah kecemasan dapat mengatakan mereka merasakan sensasi tersedak.

Efek lain dari rasa takut adalah kelumpuhan proses pencernaan. Sebenarnya melakukan pencernaan tidak berguna jika kita berada dalam situasi berbahaya, sehingga prosesnya lumpuh. Oleh karena itu, kita dapat melihat mulut kering, karena kelenjar ludah kita telah berhenti memproduksi air liur.

Kita juga bisa merasakan mual atau sakit perut, karena asam lambung kita telah tertahan di rongga perut dan dapat menyebabkan rasa sakit.

Diare juga dapat terjadi. Diare ini memiliki fungsi ganda: di satu sisi, ketika kita menyingkirkan kotoran kita, kita menurunkan berat badan dan kita dapat melarikan diri dengan lebih cepat dan di sisi lain, pemangsa kita dapat merasakan bahwa kita sedang dalam proses dekomposisi meningkatkan kemungkinan dia kehilangan minat pada kita .

Dengan cara ini, ketakutan memiliki fungsi yang berbeda. Salah satunya, memudahkan respons pelarian atau penghindaran situasi yang berbahaya bagi kita. Ini memungkinkan orang untuk bereaksi dengan cepat terhadap situasi dan menggerakkan banyak energi.

Kemarahan atau kemarahan

Kita dapat menunjukkan bahwa kemarahan atau kemarahan adalah emosi yang merupakan bagian dari agresivitas-permusuhan-kemarahan yang berkelanjutan. Dalam pengertian ini, dapat dikatakan bahwa agresivitas adalah komponen yang lebih "perilaku" dan permusuhan lebih "kognitif".

Ketika kita marah dan memiliki banyak kemarahan, ada peningkatan aktivitas neuron dan otot dan reaktivitas kardiovaskular yang intens.

Ada berbagai penyebab yang bisa memicu kemarahan atau kemarahan. Beberapa dari mereka mungkin kondisi yang menyebabkan frustrasi atau pembatasan atau imobilitas (fisik atau psikologis).

Perubahan fisiologis dari kemarahan mempersiapkan kita untuk bertarung. Ada peningkatan aliran darah dalam tubuh, peningkatan denyut jantung, serta peningkatan adrenalin.

Dengan demikian, orang tersebut berfokus pada hambatan-hambatan yang mencegahnya mencapai tujuannya atau yang bertanggung jawab atas frustrasinya, memiliki fungsi memobilisasi energi untuk bereaksi, baik dalam serangan atau membela diri.

Dengan cara ini, itu dimaksudkan melalui kemarahan untuk menghilangkan hambatan-hambatan yang menghasilkan frustrasi karena mereka tidak memungkinkan kita untuk mengakses tujuan yang kita inginkan.

Ada beberapa teori yang menjelaskan hubungan antara frustrasi dan agresi. Tidak selalu kemarahan menyebabkan agresi.

Orang tersebut mengalami kemarahan sebagai emosi yang tidak menyenangkan dan intens, kita merasa sangat penuh energi dan dorongan hati, perlu bertindak (baik secara fisik, verbal ...) segera dan dengan intensitas besar untuk menyelesaikan frustrasi.

Jijik

Ekspresi wajah jijik yang khas mempengaruhi terutama hidung. Gerakan ini yang menjadi ciri khas wajah jijik adalah upaya organisme untuk memblokir lubang hidung untuk menghindari bau tak sedap.

Dengan cara ini, sikap jijik melindungi kita, misalnya, dari makan makanan dalam kondisi yang buruk dan itu dapat membahayakan kesehatan kita.

Ketika kita merasa jijik, ada ketegangan otot yang lebih besar dan juga peningkatan reaktivitas gastrointestinal. Orang yang mengalami jijik perlu melepaskan diri dari stimulus itu.

Fungsi jijik adalah untuk menyediakan kebiasaan adaptif, yang sehat dan higienis bagi kita, serta menghasilkan respons yang memungkinkan kita untuk melarikan diri dari situasi yang dapat menyebabkan bahaya atau yang tidak menyenangkan.

Apa emosi dasar dan kompleks?

Fakta bahwa ada emosi dasar dan kompleks lainnya telah menjadi masalah kontroversial. Keberadaan bahwa beberapa emosi dasar memang ada didasarkan pada ide-ide Darwin.

Menerima itu berarti bahwa kita memiliki serangkaian emosi atau reaksi yang berbeda di antara mereka, bawaan dan hadir di semua manusia. Jika demikian, emosi-emosi ini harus berbeda secara kualitatif dan mengekspresikan diri mereka dengan cara yang khas.

Mungkin salah satu aspek kunci (jika bukan yang paling) untuk mempertimbangkan emosi dasar adalah ekspresi atau konfigurasi wajah yang spesifik dan khas.

Penulis seperti Izard, misalnya, memasukkannya di antara persyaratan yang diperlukan, di samping memasukkan yang lain seperti substrat saraf spesifik atau fakta bahwa mereka harus memiliki perasaan yang membedakannya dan yang spesifik.

Secara umum, dan terlepas dari kontroversi, para penulis yang mengasumsikan bahwa ada serangkaian emosi dasar, menganggap bahwa mereka terkait dengan adaptasi dan evolusi kita sendiri dan oleh karena itu substrat universal dan bawaan ada.

Kesepakatan yang kurang lebih umum adalah fakta bahwa emosi dasar itu enam: kegembiraan, kesedihan, kemarahan atau kemarahan, ketakutan, jijik, dan kejutan. Emosi sekunder, di antaranya kita dapat menemukan rasa bersalah, malu, atau altruisme, akan lebih terkait dengan konteks sosial tempat orang berkembang.

Fungsi emosi

Semua emosi memiliki beberapa fungsi yang menjadikannya berguna dan memungkinkan kita untuk bereaksi secara efektif terlepas dari apakah itu menyenangkan atau tidak menyenangkan.

Semua emosi memiliki kegunaan dan fungsi adaptasi sosial, penyesuaian pribadi, bertahan hidup ... bahkan jika itu tidak menyenangkan.

Bagi Reeve, emosi akan memiliki tiga fungsi utama seperti adaptif, sosial dan motivasi.

Di antara fungsi-fungsi yang kami temukan adaptif, yang penting karena mempersiapkan kita untuk bereaksi secara perilaku terhadap tuntutan lingkungan. Dengan cara ini, ini menggerakkan kita untuk melakukan perilaku menuju tujuan (baik mendekati atau menjauhkan kita).

Dalam pengertian ini, jijik misalnya adalah penolakan, eksplorasi mendadak atau perlindungan ketakutan.

Fungsi lainnya adalah fungsi sosial; dengan cara ini, emosi memfasilitasi konduksi perilaku yang sesuai dan memungkinkan orang lain untuk memprediksi apa perilaku kita nantinya.

Ini sangat relevan untuk hubungan interpersonal, misalnya untuk mengkomunikasikan keadaan afektif, memfasilitasi interaksi sosial atau mempromosikan perilaku prososial.

Akhirnya, kami juga menemukan fungsi motivasi, dengan mempertimbangkan bahwa hubungan antara kedua proses (motivasi dan emosi, sangat dekat). Emosi inilah yang memberi energi pada perilaku yang dimotivasi. Perilaku yang diresapi emosi jauh lebih kuat.

Misalnya, kejutan mengundang kita untuk merespons rangsangan yang baru bagi kita, kemarahan membuat kita membela diri dan sukacita membuat kita tertarik pada orang lain.

Selain itu, emosi juga mengarahkan perilaku kita tergantung pada apakah emosi itu hedonis atau memiliki valensi positif (misalnya, kegembiraan, yang membawa pemulihan hubungan) atau jika memiliki valensi negatif (misalnya, ketakutan atau kemarahan, yang menghasilkan penghindaran atau menjauhkan).

Dan Anda, tahukah Anda fungsi emosi dasar?