Juan de Mena: Biografi dan Karya

Juan de Mena (1411-1456) adalah seorang penulis terkenal asal Spanyol yang mempertaruhkan terutama untuk menulis puisi dengan konten berbudaya, hampir selalu diwakili oleh sosok atau gambar yang mengacu pada sesuatu yang ditentukan, yaitu, sebuah alegori. The Labyrinth of Fortune karyanya yang paling terkenal.

Puisi Mena didakwa memiliki muatan moral yang tinggi, dan secara khusus berasal dari abad ke-15, periode sastra Spanyol pra-Renaissance. Penting untuk ditekankan bahwa ia adalah penulis pertama yang mengusulkan penciptaan bahasa sastra dalam puisi, sepenuhnya terisolasi dari vulgarisme pada masa itu.

Mena berhasil mengganti kata-kata dari bahasa Latin ke bahasa Spanyol, untuk mencetak konotasi jika Anda ingin menulis lebih romantis. Setiap inovasi dan renovasi memberikan kejelasan yang lebih baik pada ayat-ayat tersebut.

Dengan bahasa puitis dan musikal Juan de Mena di setiap karyanya, ekspresifitas menonjol sebagai sumber daya utama. Itu dianggap sebagai referensi terbaik untuk pengembangan puisi yang muncul dalam sastra Spanyol.

Biografi

Juan de Mena lahir di Córdoba pada tahun 1411. Seperti banyak penulis abad-abad sebelumnya, tidak ada banyak informasi tentang hidupnya. Tidak ada sumber yang menentukan siapa orang tua mereka; Namun, diyakini bahwa ia kehilangan orang tuanya saat masih anak-anak.

Beberapa sumber menyatakan bahwa ia adalah cucu Ruy Fernández de Peñalosa y Mena, yang adalah Senor de Almenara, dan pada gilirannya Juan adalah putra Pedrarias. Ayah Mena akan meninggal saat lahir ini. Mena memiliki kakak laki-laki, yang kelak dikenal sebagai Twenty-Four atau anggota dewan.

Terkait dengan monarki

Dia lulus dari Universitas Salamanca dengan gelar Master of Arts. Dia bekerja sebagai pegawai surat-surat Latin pada masa pemerintahan Juan II dari Castile, dan pada saat yang sama sebagai penguasa kota Cordoba.

Dia selalu tetap terhubung dengan monarki. Pada tahun 1445 ia menjadi penulis sejarah resmi kerajaan Spanyol. Bersama Marquis of Santillana Íñigo López de Mendoza, ia berbagi ketertarikannya pada sastra dan puisi.

Beberapa sejarawan menegaskan bahwa Marquis-lah yang bertanggung jawab atas semua pengeluaran pada saat kematiannya, tepatnya karena persahabatan yang menyatukan mereka. Semua ini bahkan ketika Mena menerima pembayaran yang baik dari kas kerajaan untuk pekerjaannya yang luar biasa.

Keraguan tentang pernikahannya

Karena hampir sepanjang hidupnya, tidak ada data pasti tentang pernikahannya. Beberapa penulis setuju bahwa dia menikahi seorang wanita muda milik keluarga terkenal di Cordoba, tetapi yang tidak memiliki nama, dan dengan siapa dia tidak memiliki anak.

Di sisi lain, ada orang yang mengklaim bahwa dia menikah untuk kedua kalinya dengan Marina de Sotomayor. Ini dikatakan dengan keraguan yang masih ada tentang apakah ini benar-benar istri atau kekasih. Apakah dia punya anak atau tidak, adalah fakta yang tidak terdaftar dalam file yang ada hubungannya dengan hidupnya.

Pendapat tentang Mena

Karya Mena yang luar biasa masih pada awalnya, pantas mendapatkan pendapat dari beberapa kepribadian pada masanya, yang menghargai dan mengagumi karyanya.

Penulis, humanis, dan sejarawan Spanyol Alfonso de Cartagena menggambarkannya dengan cara berikut: "Anda membawa daging oleh penjagaan besar setelah buku ...", yang berarti bahwa ia adalah seorang mahasiswa yang tidak kenal lelah belajar dan puisi.

Sementara itu, humanis dan duta besar Monarch Katolik, Juan de Lucena, mengatakan dia terobsesi dengan puisi, dan bahwa dia sendiri mengatakan kepadanya bahwa dengan begitu gembira dia temukan dalam perdagangan, dia bahkan lupa makan. Mena sangat bersemangat dalam menulis dan puisi.

Mena dan pencarian gayanya

Pada awalnya Juan de Mena tidak memiliki gaya metrik dan karenanya puisinya tidak memiliki ritme harmonis. Dia mencoba terlebih dahulu dengan variabilitas kecil yang memberi ayat-ayat dodecasílabos.

Kemudian ia menemukan dengan cara yang pasti orientasi karya-karyanya menuju gaya sastra dan romantis.

Warisan

Mena adalah penulis yang memperkenalkan bahasa puitis dan sastra ke Spanyol, meninggalkan bahasa sehari-hari yang kasar dan sederhana yang ada pada masanya. Dia berutang banyak renovasi, termasuk fakta bahwa dia memperkenalkan hiperbaton, untuk mencapai penekanan dan metrik dalam ayat-ayat.

Dia juga memasukkan kata-kata baru ke dalam bahasa waktu itu, sebagai variabel bahasa Latin untuk memberikan makna lebih puitis pada tulisan-tulisannya, menggantikan kata-kata dari bahasa sehari-hari atau populer. Sesuatu yang khas dari karyanya adalah penggunaan kata-kata esdrújulas, yang dianggapnya memberikan suara yang lebih baik untuk tulisannya.

Kematian Mena

Juan de Mena meninggal pada tahun 1456, di Torrelaguna (Madrid-Spanyol). Seperti yang Anda tahu, itu adalah teman baiknya Marquis dari Santillana, yang bertanggung jawab atas biaya pemakaman. Sebuah kapel didirikan di gereja provinsi itu.

Bekerja

Karya puitis dan prosa Mena sangat luas, namun referensi dibuat mungkin sembilan naskah. Di antara mereka, Laberinto de Fortuna, juga dikenal sebagai Las Trescientas, menonjol karena komposisi dan jangkauan globalnya .

-Labyrinth of Fortuna

Dianggap karya agungnya, terdiri dari 297 bait. Dikatakan sebagai puisi yang didedikasikan untuk Yohanes II; Ini memiliki inspirasi di surga Dante Alighieri dalam Divine Comedy-nya. Ini merujuk terutama pada sejarah dan kehidupan politik pemerintahan raja.

Isi atau argumennya sebagai berikut: penulis sendiri dibawa dengan kekerasan ke kereta perang dewi Belona, ​​yang dipimpin oleh naga, dan dibawa ke istana Fortuna, yang merupakan alegori dewi keberuntungan mitologi Romawi.

Selanjutnya dunia ditunjukkan di masa lalu, sekarang dan masa depan dengan menggunakan mesin yang memiliki tiga roda besar. Masing-masing roda ini menyajikan tempat-tempat yang berkaitan dengan mitologi di mana berbagai peristiwa terjadi.

Konten moral hadir sepanjang karya, melalui bahasa yang disesuaikan untuk saat itu. Setiap ayat memiliki metrik seni besar, yang memberikannya harmoni dan irama.

Labirin penuh empati, penuh kekhidmatan. Gayanya sangat mewah, rumit dan bahkan sombong; kefasihan, bahasa berbudaya, dan jumlah simbol ekspresif serta perbandingan dan kiasan menjadikannya karya agung dan transendental Juan de Mena.

Ini merujuk pada perkembangan kondisi manusia dan juga supranatural yang mengungkapkan penggunaan imajinasi, tanpa kehilangan kepastian yang konkret.

Kekagumannya pada Álvaro de Luna

Selain itu, dalam karya ini Mena menunjukkan seberapa besar kekaguman yang dia rasakan terhadap Pangeran Don Alvaro de Luna, dan mendedikasikan beberapa kata pengakuan, yang dianggap sebagai yang paling luas yang didedikasikan untuk seseorang.

Penulis menganggap bahwa ia memiliki semua kualitas untuk menghadapi situasi politik saat itu.

Pria dari Tiga ratus

Akhirnya, labirin kekayaan juga dikenal sebagai Tiga ratus untuk jumlah coplas yang terkandung. Meskipun pada awalnya mereka 297, kemudian Juan II memintanya untuk membuat mereka selama hari-hari tahun ini, jadi penulis menambahkan sekitar 24 lebih.

Fragmen The Labyrinth of Fortune

"E merobek wajahnya dengan kuku yang kejam,

ada payudaranya dengan ukuran kecil;

mencium putranya mulutnya yang dingin,

mengutuk tangan siapa pun yang membunuhnya,

mengutuk perang do comencara,

mencari pertengkaran dengan kejam,

Itu menyangkal bagi saya perbaikan itu

e seperti biuiendo mati berhenti ".

- Penobatan atau Lima Puluh

Ini dianggap sebagai karya puitis pertama dan terbesar dari penulis ini, selesai pada 1438. Dia mengambil sebagai spesies subtitle "Calamicleos", yang kemudian menjadi sesuatu seperti yang dijelaskan dalam pengantar: kontrak kesengsaraan dan kemuliaan.

The Coronation didasari oleh lima puluh bait, dan bait nyata. Ini menghasilkan bahwa dalam perkembangan abad XV dan XVI, pembaca yang sama menunjuk Lima puluh Juan de Mena .

Ini adalah karya puitis yang didedikasikan untuk teman baiknya Marquis of Santillana, di mana ia merujuk dari visi figuratif ke penobatan karakter setelah perjalanannya melalui Gunung Parnassus, yang menurut penyair adalah tempat yang dihuni oleh orang bijak, penyair, humanis dan para filsuf.

Isinya dan bagaimana itu dikembangkan termasuk dalam genre sindiran atau sarkasme, seperti yang dijelaskan oleh penulis dalam pembukaan yang menghukum tindakan mereka yang bertindak dengan kejahatan, dan memberi penghargaan kepada mereka yang berbuat baik.

Fragmen Penobatan

"Bundel perawan mereka

dari sembilan gadis ini,

mereka bagus

seperti bunga mawar

dicampur dengan salju putih ".

-Coplas Melawan Dosa Fana

Karya ini berasal dari tahun terakhir kehidupan Mena, sehubungan dengan yang dijelaskan di atas menggandakan jumlah bait. Ia juga dikenal sebagai Debat Alasan Menentang Kehendak.

Itu ditulis dalam bahasa yang lebih santai, kurang sombong. Dalam karya ini Mena tidak menggunakan kata-kata dari bahasa Latin. Ini adalah karya yang dianggap belum selesai oleh banyak penulis abad kelima belas, karena mereka mengklaim bahwa penulis mencapai waktu kematian tanpa menyelesaikan apa yang telah dimulai.

-Holome Romanceado

Itu adalah sebuah karya dalam prosa, ditulis oleh Mena pada tahun 1442. Ini adalah kembalinya ke Iliad. Penulis juga mempersembahkannya untuk Raja Juan II, dan selama abad ke-15 mencapai sukses besar untuk isinya, karena itu menjadi semacam ringkasan substansial dari karya asli.

-Pengobatan gelar Duke

Ditulis pada 1445, itu adalah karya perpanjangan pendek dengan tujuan memuji bangsawan Spanyol Juan de Guzmán setelah menerima gelar Adipati Madinah Sidonia di pihak raja Juan II. Isinya protokolar dan sopan.

-Memori beberapa garis keturunan kuno

Ini mungkin merupakan karya terakhir dalam prosa yang diketahui oleh Juan de Mena, dan berasal dari tahun 1448. Ini berkaitan dengan silsilah monarki dan lambang yang mewakili Raja Juan II. Mereka adalah tulisan yang tidak memiliki banyak

Dianggap bahwa ingatan ini adalah permintaan yang Don Álvaro buat untuk Mena, setelah mengetahui pujian yang ia anut di labirin.

-Diproyeksikan ke Buku Wanita yang Saleh dan Jelas Álvaro de Luna

Pengantar buku Count Castilla ini ditulis pada tahun 1446. Dalam tulisan ini Juan de Mena menyoroti de Luna atas sikap pembelaannya terhadap wanita yang telah tersinggung dalam berbagai publikasi.

Perkembangan prosa Mena dibingkai dalam memuji perempuan, karakteristik dan kinerja mereka di masyarakat. Dia benar-benar menentang pesan yang dikeluarkan oleh mereka yang menentang gender feminin, dan mereka lalim.

-Perlakuan Cinta

Ini adalah perjanjian kecil yang tidak menentukan apakah itu benar-benar ditulis oleh de Mena. Yang jelas adalah bahwa itu eksplisit karena subjek yang terpapar di dalamnya. Ia memiliki kandungan sumber daya sastra yang tinggi.

Referensi